Membaca Alif Lam Lam Ha

‘Bagaimana kita mengubah dengan buku?’ Soalan ini, walaupun penting, tidak sepenting pandangan hidup atau paradigma yang mendasari soalan ini. Barangkali dorongan untuk mengajukan soalan sedemikian pasti mesti datang daripada kesedaran etika-moral yang kuat. Dan bagi saya itu yang paling menggerakkan saya ketika membaca buku ini, Alif Lam Lam Ha.

Dan tulisan-tulisan dalam buku ini dihasilkan tanpa pretensi. Sekadar pandangan yang datang jujur daripada hati, selain timbul daripada rasa etika-moral yang kuat dan tidak berbelah bahagi. Pembaca sememangnya akan merasakan kejujuran dan sikap etika-moral ini dari saat membuka halaman pertama, sehingga dia menutup halaman yang terakhir. Bermula dengan tulisan yang pertama, iaitu prakata. Bagi saya tidak akan seorang pembaca menemui seorang penulis prakata yang lebih jujur daripada Rahmat Haron.

Di awal sekali, Rahmat sudah menulis ‘Barangkali, jikalau tidak kerana terdesak secara kewangan, saya mungkin tidak menulis prakata ini.’ Dan kejujuran ini disertai dengan sikap yang cukup rendah hati, ‘Tanpa sebarang kelayakan, lantaran keciciran pengajian, maka terpaksalah saya percaya universiti yang sebenar-benarnya ialah alam raya (Universe).’ Dan sambungnya lagi, ‘Saat saya membaca sketsa biodata masing-masing penulis UTAM ini, saya berasa amat kerdil kedudukan keilmuannya…Ternyata para penulis UTAM ini beragam latar belakang pendidikannya…dari berbagai universiti di pelusuk dunia.’

Tapi kita kerap kali diingatkan. Jangan menilai sesuatu secara luarannya. Dan di sini ternyata benar dan tepat sekali kata-kata ini. Kerana jika kita membaca halaman yang seterusnya kita melihat kecerdasan pemikirannya dalam meringkaskan himpunan tulisan yang ada serta mengajukan isu-isu yang pembaca sewajarnya memberi perhatian. Sudah pasti tulisan sebegini yang penuh dengan kejujuran, kesedaran etika-moral, dan budi yang cerdas tidak datang daripada seorang yang menulis semata-mata hanya kerana ‘terdesak secara kewangan.’

Continue reading

Sang Pendongeng dan Si Lipas

Batang Batu terkenal dengan karya-karya seni dan sasteranya. Semua penulis dan pelukis berkumpul di sana. Sepertimana Melaka dahulu menjadi tempat persinggahan pedagang-pedagang dari seluruh dunia, Batang Batu menjadi pusat pameran hasil seni dan sastera.

Di Batang Batu ada seorang pencerita yang terkenal. Namanya Taykar. Setiap malam semua orang datang untuk mendengarnya bercerita. Budak-budak kecil juga datang mendengar ceritanya. Pelbagai jenis cerita Taykar. Adakalanya magis. Kadang-kadang tragis. Sekali-sekala romantis. Dan ada juga yang fantasi.

“Awak pernah dengar cerita Hutan Merakuning”, tanya Taykar kepada budak-budak yang berkerumun di seklilingnya.

‘Tidak pernah!’

‘Baik,’ senyum Taykar.

Ceritanya bermula begini.

Continue reading

Enam Belas Hari Berlalu

Mas,

Maaf banyak kerana sudah lama tidak menulis. Susah untuk menulis sekarang. Terlalu banyak yang difikirkan. Terlalu banyak sehingga susah hendak diluahkan dengan kata-kata.

Bagaimana Mas di sana? Masih lagi kerja di kafe?

Moga Mas tidak kepenatan dan masih senang hati melihat burung-burung yang singgah di depan kedai. Kerja sebegini memang waktunya panjang. Tetapi apa yang boleh kita lakukan. Sememangnya pasaran pada hari ini tidak mengenal manusia mahupun barang. Ia hanya mengambil kira keuntungan. Tetapi saya selalu yakin semangat yang ada pada kita, manusia, dapat mengatasi tentangan berat ini.

Dalam bas pagi tadi saya terdengar seorang budak muda bercakap kepada dirinya sendiri.

Continue reading

Ihya Ramadan 1435

diskopi

Surat kepada Pemimpin Politik Malaysia

Pemimpin yang menghabiskan masa untuk perkara sepele
tidak boleh dipercaya menjadi pemimpin rakyat !

Beliau dikenal sebagai seorang yang lantang dalam menyampaikan pidatonya. Seorang anti-penjajah yang berjuang demi bangsanya dan mereka yang tertindas di Asia dan Afrika. Mempunyai kesedaran politik dari usia yang sangat muda, beliau mengenali pemimpin seperti Tjokroaminoto, Tan Malaka, Alimin, Musa, Semau dan lain-lain. Beliau tidak memilih dalam bergaul dengan tokoh sarekat Islam, tokoh pergerakan rakyat maupun tokoh Marxis.

Volkstribuun (pemimpin rakyat) yang jarang didapati di mana-mana. Itulah Soekarno. Continue reading

Buana mana yang ditujui?

Banyak yang telah dibicarakan tentang soal hudud. Saya tidak berkeinginan untuk terlibat dalam perbahasan sama ada hudud harus dibenarkan atau tidak, atau ianya wajib dan mesti dipatuhi atau tidak. Kiranya ramai sudah memberi pandangan mereka untuk sama ada menyokong atau mengkritik pendirian masing-masing.

Sekadar ringkasnya di sini saya hanya ingin menimbulkan satu perkara, yakni adakah pertanyaan atau perbalahan sama ada undang-undang hudud wajar atau wajib dilaksanakan atau tidak adalah suatu persoalan yang bermakna dan tepat?

Dalam erti kata lain yang lain, adakah kita membahaskan suatu persoalan yang relevan?

Bagi Syed Hussein Alatas pengajuan permasalahan itu sendiri adalah satu masalah intelektual – ‘the posing of problems is itself an intellectual problem’.

Soalan wajarkah atau sama ada undang-undang hudud wajib dilaksanakan itu sendirinya datang daripada persoalan yang lebih asas dan besar. Namun disembunyikan dan tenggelam di tengah-tengah lautan pertengkaran. Ini termasuk sekali persoalan lebih besar dan asas lainnya yang walaupun berbeza setanding dan bersaing dengannya.

Persoalan-persoalan yang lebih besar dan mendasar inilah yang harus ditonjolkan kepada khalayak ramai. Bukan aksi terjun ke dalam api bahang gelanggang untuk melihat siapa lebih terserlah kepahlawanannya dan kesuciannya dan terkedepan.

Continue reading

HUDUD: Satu Tinjauan Sejarah dan Kemahuan Demokratik Masyarakat Muslim Kelantan

Image

Oleh:

Ruhan Shahrir (anggota kelompok diskusi MIG, Australian National University)

“Unsur-unsur yang membentuk nasionalisme Melayu sama ada

rajanya, bangsanya, bahasanya atau pun agamanya 

umpama bara yang tak pernah padam. Ia mungkin malap

buat seketika tetapi bisa menyala semula jika dikipas-kipas.

Islam adalah sebahagian daripada aspirasi 

nasionalisme Melayu jalur Islamis yang terpendam 

tetapi tak pernah padam. Perlahan-lahan ia menjalar, 

mengakar dan mencengkam sehingga tak bisa lagi dibungkam”

(Tuju Malbaru ketika sedang bersuluk)

 

Apakah perlaksanaan hudud itu bisa adil di dalam masyarakat yang majmuk dan rencam seperti Malaysia ini? Bagaimana pula dengan kemahuan masyarakat Muslim itu sendiri yang menuntut perlaksanaan hudud? Apakah kemahuan mereka adil untuk ditolak atas nama ketidaksesuaian hudud di dalam mencapai keadilan sosial di dalam masyarakat majmuk? Atau diterima atas nama Tuhan yang diinterpretasikan oleh mereka yang punya klaim autoriti agama sebagai suatu kewajipan untuk setiap Muslim menerima hudud?

Ini adalah antara perkara yang berlegar-legar di dalam fikiran saya selepas usai diskusi anjuran MIG (Malaysian Interest Group, Australian National University) tentang “Islam in Malaysia” yang dibicarakan oleh Dr. Harith Roslizar, Presiden IKRAM Australia. Di dalam masa yang agak singkat (kurang lebih 2 jam sesi diskusi tersebut) Dr. Harith sebagai nara sumbernya telah menyampaikan topik diskusi yang besar dan rumit itu dengan cukup baik sekali. Pembicaraan Dr. Harith ini kemudiannya diikuti dengan sesi soal-jawab dan diskusi terbuka.

Kesinambungan daripada diskusi bersama Dr. Harith ini dan juga soalan-soalan kritis daripada salah seorang anggota aktif MIG, saudara Sum Dek Joe, telah mencetuskan pertanyaan, persoalan dan bahasan fikiran di dalam diri saya. Jadi saya fikir elok juga untuk saya menuangkan buah fikiran saya di dalam tulisan ini khususnya dari sisi sejarah dan wacana kemahuan demokratik masyarakat untuk sama-sama kita fikir dan bahaskan.

Continue reading

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 56 other followers