BAIK

GOOD N EVIL

“Di pelantaran kiri surau itu akan Tuan temui seorang tua yang biasanya duduk di sana dengan segala tingkah laku ketuaannya dan ketaatannya beribadat. Sudah bertahun-tahun ia sebagai garin, penjaga surau itu. orang-orang memanggilnya Kakek”, begitulah perkenalan awal A.A Navis terhadap watak utama, Haji Saleh dalam cerpen geniusnya ‘Robohnya Surau Kami’. Orang tua ini digambarkan sebagai pemuja tuhan nombor wahid yang cuba memisahkan langsung hidupnya dengan kenikmatan dunia. Ironinya, orang tua ini merenggut nyawanya sendiri dengan menujam pisau cukur ke tengkoroknya akibat bisikan seekor syaitan sekaligus malaikat bernama Ijo Sidi. Dengan apa Ijo Sidi berbisik? Ijo Sidi berbisik melalui imaginatif rasionalnya terhadap kata ‘baik’ yang selama ini dipegang dan dikerjakan Haji Saleh. Ijo Sidi adalah dalang yang menafikan ‘kebaikan’ dapat dikecap di tangga surau. Ijo Sidi jugalah yang menafikan ‘pahala’ dapat dibodek di atas mimbar. Kalimat imaginatif Sang Syaitan ini akhirnya mendarat di telinga Si Pendamba Syurga lalu dirogol-rogol kepercayaan kepada Tuhan itu menjadi satu kejelekan. Akhirnya, Ijo Sidi menjadi dua, syaitan sebagai dalang kematian Lebai Saleh, juga malaikat yang menghidupkan Lebai Saleh dari kematian beragama.

Mainan nilai yang dilakukan oleh A.A Navis melalui watak Haji Saleh dan Ijo Sidi cukup memikat, apatah lagi dalam ruang masyarakat beragama di sebelah sini. Namun, hal yang paling memikat ialah kata ‘baik’ yang menjadi bergulatan dasar dalam cerita pendek ini. Apakah ‘baik’ itu adalah hal yang perlu dilepaskan ke langit untuk tuhan? Apakah hal ‘baik’ ini mesti bersifat praktis dalam ruang masyarakat? Apakah ‘baik’ itu punya ketetapan-ketetapannya? dan segala macam persoalan yang cuba menerobos apa itu ‘baik’. Continue reading

Menempatkan Universiti dalam Tindakan-Komunikatif

         

Hidup yang tidak dikaji tidak layak dihidupi, realiti yang tidak dipersoal tidak layak dihayati

      – F.Budi Hardiman

Menyedari duduknya Institusi pengajian Tinggi dalam keadaan dilema merupakan satu hal yang positif dan wajar disambut dengan baik. Dilema, atau ‘tidak kepastian’, atau ‘kekaburan’ yang dialami universiti ini merupakan petanda awal untuk perubahan; yakni, dengan merasakan sesuatu perkara itu bermasalah maka itu adalah langkah pertama dalam proses untuk menilai semua apa yang telah dilakukan. Dalam kata mudahnya, masalah paling besar dalam institusi pengajian tinggi ialah tatkala kita merasakannya telah bebas daripada sebarang masalah, seolah semuanya telah mapan dan tuntas. Hal-hal yang mapan dan tuntas ini berbahaya, kerana di sinilah bermulanya dominasi. Dan, lebih malang keadaan lagi membiak menjadi totalitarianisme. Continue reading

AUKU dan Krisis Pengetahuan (II)

Saya fikir, “kritik atas kritik” ini adalah usaha baik, bukan saja saya sebagai mahasiswa, tapi juga untuk khalayak akademik umumnya.

Saya memetik, apa yang disebut oleh Mohd Azizuddin ialah: “Saya tak kata pun di universiti hanya tumpu pada pelajaran sahaja malah ilmu itu harus diselidiki termasuklah ilmu politik.”

Saya jelas, tidak bermasalah dengan penyataan ini. Memang, pengetahuan harus diselidiki, termasuklah juga pengetahuan politik. Dalam hal menyelidiki pengetahuan ini, kita boleh lagi menoleh kepada Habermas, yang telah menjadi kutipan bersama kita sebelum ini. Continue reading

AUKU dan Krisis Pengetahuan (I)

Pendidikan haruslah berorientasi kepada pengenalan realiti diri manusia dan dirinya sendiri – Poulo Freire

Tidak perlu untuk berbasi-basi lagi, tulisan ini ialah respon kepada tulisan saudara Mohd Azizuddin Mohd Sani (Karyawan Tamu Kementerian Pengajian Tinggi), yang disiarkan dalam Berita Harian pada 18 November 2011 bertajuk ‘AUKU tidak sekat kebebasan berfikir mahasiswa’.

Seingat saya, sejak diperkenalkan isu mengenai AUKU ini tidak pernah kunjung selesai . Barangkali juga, tujuan tulisan yang ditulis oleh saudara Mohd Azizuddin adalah untuk menjernihkan kembali kepada khalayak ‘cita-cita murni’ AUKU dilaksanakan. Continue reading

Ketika Agama Bukan Lagi Candu

This slideshow requires JavaScript.

Tanggal 9 Julai 2011, di kota Kuala Lumpur, itu sejarah yang akan dikenang, selama yang mungkin. Sore harinya, seorang lelaki tua, tentu berpakaian kuning, juga lusuh, sambil menadah tangan disertai kumat-kamit. Dengan wajah polos, ia mengharapkan Yang Atas. Sekelilingnya, banjiran manusia tanpa nama. Semua berhimpun demi sebuah kesedaran; hanya mahu menjadi manusia.

Lelaki itu, pastinya antara para demostran yang turun bagi melawan regim yang kian membelenggu kebebasan, dari hari ke hari. Suasana ini bukanlah asing dalam gerakan melawan kezaliman, dalam mana belahan dunia sekalipun. Bahkan, suasana ini juga bukanlah satu rahsia bagi melawan kezaliman yang sistematis. Angin-angin agama yang melawan sudah memasuki segenap kota. Hampir tiada inci yang tak terlihat luapannya. Ternyata, agama juga punya motivasi untuk melawan keterasingan. Continue reading

Usrah dan komunikasi

Usrah dilihat sebagai medan pemantapan idea dalam gerakan mahasiswa islam di Malaysia. Melalui temubual dengan soalan yang seragam kepada barisan kepimpinan gerakan mahasiswa Islam di Malaysia,  kesemuanya bersetuju bahawa usrah merupakan kaedah dan aktiviti paling penting dalam gerakan Islam.  Pentingnya aktiviti usrah ini dalam gerakan mahasiswa bukan sahaja pada awal kemunculan gerakan mahasiswa Islam malahan sehingga ke masa ini.

Perkataan usrah berasal dari kalimah Bahasa `Arab yang bererti keluarga. Penggunaan istilah usrah ini, pada umumnya adalah untuk menunjukkan adanya hubungan atau ikatan persaudaraan sesama manusia sama ada dalam hubungan rumahtangga, darah keturunan, suku bangsa atau puak. Mencontohi badan Ikhwanul Muslimin, kumpulan usrah menjadi unit asas dalam menyampaikan ideologi dan strategi perjuangan gerakan.  Usrah bertindak sebagai kumpulan kecil untuk membantu para mahasiswa Islam.  Ahli-ahli digalakkan mengemukakan masalah-masalah peribadi, membincangkan keraguan-keraguan tentang sejauhmana kursus yang mereka ambil di university mengikut lunas-lunas Islam, tentangan-tentangan yang mereka hadapi dalam kehidupan harian dan sebarang masalah lain.  Dengan ini, terbentuk perpaduan erat dalam kumpulan dan sebagai anggota pelajar berasa selamat dan bertempat.

Continue reading

Awek Kami Benci AUKU!!

Membaca tulisan di dada akhbar Utusan, Metro , Berita Harian dan sebagainya – medium pembawa berita terkini dan berinformasi membuatkan aku semakin  jelek dengan sebahagian pelajar  Universiti yang semakin hari semakin tidak mengenag budi.  Selepas membaca berita-berita yang maha tepat ini, aku mula berfikir, apakah yang mereka mahukan sebenarnya?  Tidak cukupkah lagi dengan peluang yang kerajaan berikan untuk mereka mendapat tempat di Institusi Pendidikan Tinggi?  Tidak puaskah mereka dengan keselesaan yang diberikan semasa di universiti? Tidak cukupkah pinjaman atau biasiswa yang diberikan? Betul kata bapa kemodenan Malaysia, Melayu mudah lupa (mamak ingat sikit-skit).

Membaca surat khabar seminggu lepas, pelajar universiti buat hal lagi.  Beberapa pelajar yang tidak berapa kacak dihadapkan ke mahkamah di bawah Akta Universiti Kolej Universiti (AUKU).  Maka melompatlah pelajar-pelajar universiti dengan laungan kebebasan – mahu AUKU dimansuhkan.  Tidak cukup membuat kacau di ruang universiti, muncul pula ‘post’ menentang AUKU di facebook.  Ada yang tulis ‘ AUKU MEMANDULKAN MAHASISWA’ , ‘ AWEK SAYA BENCI AUKU’ , ’RANKING UNIVERSITI JATUH KERANA AUKU’.   Ada yang lebih dasyat lagi, mereka mengatakan ‘AUKU MELANGGAR HAK ASASI MANUSIA’ , ‘AUKU TIDAK DEMOKRASI‘, ‘ AUKU TIDAK ISLAMIK’.  Nah, pelajar sekarang sudah pandai mengaitkan isu AUKU  dengan agama.  Tidak sedarkah mereka yang layak bercakap tentang agama hanya Harussani, sebab dia seorang mufti yang sangat berkelayakan.

Cis! Sumpah, aku sungguh meluat membaca ‘post’ pelajar university yang tidak tahu mengenang budi.  Lebih menyedihkan lagi rata-rata dari mereka ialah bangsa Melayu.  Di benakku terbayang bagaimana susah payahnya rakan-rakan dari PERKASA bersengkang mata, membanting kudrat dan memerah keringat bagi memastikan nasib Melayu di Malaysia tidak dipinggirkan.  Namun sedikit pon tidak dihargai oleh segelintir pelajar Melayu di universiti.

Aku pelik bila pelajar menyalahkan AUKU sebab kelembapan mereka di universiti.  Aku juga pelik bila mereka mengatakan AUKU mengongkong kebebasan mereka.  Apakah AUKU menghalang untuk pelajar membaca buku?  Apakah AUKU menghalang pelajar berpartisipasi atau cakap-cakap dalam kelas dengan pensyarah?  Apakah AUKU menghalang pelajar masuk ke perpustakaan dan berbual-bual tentang ilmu?  Mudahnya, adakah budaya malas diskusi ini muncul apabila adanya AUKU?  Pelajar universiti paling lama terikat dengan AUKU selama 3 hingga 4 tahun.  Kalau baru 6 bulan masuk, maka baru 6 bulanlah duduk bawah  AUKU.  Maka, pengaruh AUKU terhadap pelajar bukanlah lama sangat. Continue reading