Melukis Garisan

Dalam setiap kepercayaan ada dua jalur. Pertama adalah kepercayaan yang membawa cahaya pencerahan dan api perubahan. Jalur yang mendorong kepada lahirnya sebuah masyarakat yang bahagia dan merdeka.

Jalur yang kedua ialah jenis yang membawa kegelapan dan pengukuhan kepincangan susunan masyarakat. Kepercayaan sebegini membawa hanya kesengsaraan kepada manusia. Setiap yang disentuhnya layu dan reput. Kalau tanahnya yang sebelum ini hijau segar akan hanya tinggal kubur yang dihuni ulat dan bau bangkai.

Tidak lama dahulu Pak Kassim pernah mengungkap suatu gambaran yang tidak jauh daripada keramaian kematian dan pengebumian sebegini:

akan bersidang segala roh
anakmu hari ini makan apa
nasi atau beer
ketawanya palsu tangisnya tanpa suara.

nanti akan padamlah dengan sendirinya
lampu dari menara tinggi
kerana di bawahnya orang kian mabuk
dan Tuhan sudah mati.

***

Beberapa waktu yang lalu kita membaca berita bagaimana di beberapa negeri berlangsungnya syarahan umum yang menarik ribuan orang. Di sebuah negeri dikatakan syarahan tersebut menarik sekitar dua puluh ribu orang. Hadirinnya dan sambutannya oleh orang biasa dan pemimpin negara.

Luahan kepercayaan sebegini luar biasa sungguh. Tetapi di sebalik lafaz yang indah dan merdu, adanya penipuan, kecurangan dan pengkhianatan.

Kepercayaan yang dinaungi dan dilindungi negara tidak pernah jujur dan ikhlas. Disebalik nafas ayat-ayat yang merdu, harum dan cantik adanya bau huruf-huruf yang rosak, reput dan berdusta.

Kita masih ingat pernah saksikan turunnya soalan yang sebegitu rupa:
Kepercayaan mana yang kita pegang dan peluk;
Jalur kepercayaan negara, pemerintahan dan istana, atau,
Jalur kepercayaan rakyat, golongan tertindas dan golongan bawahan?

***

Jalur kepercayaan cerah dan membangun yang menggerakkan perubahan menuju kebahagiaan dan kebaikan tidak pernah memihak kepada negara, pemerintahan dan istana. Di mana sahaja ia memihak kepada rakyat terbanyak dan yang tidak dapat bersuara.

Perbezaan antara dua jalur kepercayaan ini nyata. Kita harus melukis satu garisan yang terang dan jelas. Ini untuk kita membuat pemisahan yang tajam dan kukuh, dan kemudiannya mengambil pihak. Tujuannya hanya satu, untuk menentang dan menukar pemerintahan.

Adanya suatu waktu Mohammad Natsir pernah berkata bahawa ‘memang tidak pernah penjajahan dan keimanan itu dapat berkumpul’. Kita harus juga bertanya sama ada keimanan dan kezaliman dan kekuasaan mutlak dapat berkumpul?

Di saat begini yang mana, doa rakyat, golongan tertindas dan golongan miskin, atau doa golongan yang kaya, berkuasa dan mempunyai darjat dan nama, akan Tuhan mendengar dan merahmati?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: