Surat Anwar Ibrahim Dari Penjara: Peluru Selamatkan Najib

surat anwar

 

Surat panjang Anwar Ibrahim dari penjara Sungai Buluh sudah pun dipublikkan. Tafsiran tentang isi kandungannya tidak terbendung lagi. Sekali ia terlepas ke ruang awam, ia bebas untuk ditafsirkan dengan pelbagai tafsiran.

Begitulah umumnya sifat sebuah teks – tidak mati. Selagi ada yang membacanya ia akan terus hidup dan bernafas. Nyawa sebuah teks itu diberikan oleh wacana-wacana baik melalui tulisan mahu pun lisan, secara rasmi mahu pun tidak rasmi yang mengangkat, menganalisa dan mentafsirkannya.

Dalam konteks budaya Malaysia yang lebih cenderung kepada wacana lisan, teks hidup bernafas dan berkembang di warung-warung kopi, restoren-restoren mamak serta kafe-kafe kelas menengah bilamana ia disembang dan dibincangkan oleh khalayak awam, aktivis politik dan kelompok inteligensia masyarakat.

Teks yang dibaca dan diangkat di dalam wacana-wacana lisan atau tulisan atau kenyataan media akan dimaknai sesuai dengan kepentingan kelompok yang mentafsirkannya. Dari sudut ini makna teks tersebut sudah tidak mungkin seperti asal lagi kerana ia tertakluk kepada pembacaan dan pentafsiran yang diberikan oleh pembaca-pembacanya sendiri. Pembacanyalah yang menentukan makna teks tersebut.

Begitu juga dengan teks surat Anwar ini. Ia telah pun, sedang dan akan terus dibincangkan dan dimaknai mengikut pandangan masing-masing. Sekurang-kurangnya dalam tempuh sebulan dua ini ketika isu ini masih panas atau sehingga Anwar membuat penjelasan yang lebih tuntas.

Apa pun tafsiran dan makna yang diberikan, sebuah teks yang dinukilkan oleh seorang Anwar Ibrahim pasti akan mencetuskan gejolak politik khususnya dalam PKR, Pakatan Harapan dan Gerakan Deklarasi Rakyat.

Ini tak terelakkan. Kerana Anwar adalah sosok kepimpinan yang punya wibawa tinggi di mata pendukungnya. Iitizam beliau di dalam memperjuangkan keadilan untuk Malaysia sudah teruji dan beliau terus komited dengan agenda reformasi dan demokrasi untuk Malaysia.

Tambahan pula dengan seksaan penjara yang dilalui dan aib yang dilemparkan ke atas beliau dan keluarganya dengan tuduhan yang diragui kesahehannya, status Anwar sebagai pahlawan yang dizalimi terpasak kejap di dalam sejarah bangsa Malaysia.

Continue reading