Membaca Alif Lam Lam Ha

‘Bagaimana kita mengubah dengan buku?’ Soalan ini, walaupun penting, tidak sepenting pandangan hidup atau paradigma yang mendasari soalan ini. Barangkali dorongan untuk mengajukan soalan sedemikian pasti mesti datang daripada kesedaran etika-moral yang kuat. Dan bagi saya itu yang paling menggerakkan saya ketika membaca buku ini, Alif Lam Lam Ha.

Dan tulisan-tulisan dalam buku ini dihasilkan tanpa pretensi. Sekadar pandangan yang datang jujur daripada hati, selain timbul daripada rasa etika-moral yang kuat dan tidak berbelah bahagi. Pembaca sememangnya akan merasakan kejujuran dan sikap etika-moral ini dari saat membuka halaman pertama, sehingga dia menutup halaman yang terakhir. Bermula dengan tulisan yang pertama, iaitu prakata. Bagi saya tidak akan seorang pembaca menemui seorang penulis prakata yang lebih jujur daripada Rahmat Haron.

Di awal sekali, Rahmat sudah menulis ‘Barangkali, jikalau tidak kerana terdesak secara kewangan, saya mungkin tidak menulis prakata ini.’ Dan kejujuran ini disertai dengan sikap yang cukup rendah hati, ‘Tanpa sebarang kelayakan, lantaran keciciran pengajian, maka terpaksalah saya percaya universiti yang sebenar-benarnya ialah alam raya (Universe).’ Dan sambungnya lagi, ‘Saat saya membaca sketsa biodata masing-masing penulis UTAM ini, saya berasa amat kerdil kedudukan keilmuannya…Ternyata para penulis UTAM ini beragam latar belakang pendidikannya…dari berbagai universiti di pelusuk dunia.’

Tapi kita kerap kali diingatkan. Jangan menilai sesuatu secara luarannya. Dan di sini ternyata benar dan tepat sekali kata-kata ini. Kerana jika kita membaca halaman yang seterusnya kita melihat kecerdasan pemikirannya dalam meringkaskan himpunan tulisan yang ada serta mengajukan isu-isu yang pembaca sewajarnya memberi perhatian. Sudah pasti tulisan sebegini yang penuh dengan kejujuran, kesedaran etika-moral, dan budi yang cerdas tidak datang daripada seorang yang menulis semata-mata hanya kerana ‘terdesak secara kewangan.’

Continue reading

Advertisements

Sang Pendongeng dan Si Lipas

Batang Batu terkenal dengan karya-karya seni dan sasteranya. Semua penulis dan pelukis berkumpul di sana. Sepertimana Melaka dahulu menjadi tempat persinggahan pedagang-pedagang dari seluruh dunia, Batang Batu menjadi pusat pameran hasil seni dan sastera.

Di Batang Batu ada seorang pencerita yang terkenal. Namanya Taykar. Setiap malam semua orang datang untuk mendengarnya bercerita. Budak-budak kecil juga datang mendengar ceritanya. Pelbagai jenis cerita Taykar. Adakalanya magis. Kadang-kadang tragis. Sekali-sekala romantis. Dan ada juga yang fantasi.

“Awak pernah dengar cerita Hutan Merakuning”, tanya Taykar kepada budak-budak yang berkerumun di seklilingnya.

‘Tidak pernah!’

‘Baik,’ senyum Taykar.

Ceritanya bermula begini.

Continue reading

Enam Belas Hari Berlalu

Mas,

Maaf banyak kerana sudah lama tidak menulis. Susah untuk menulis sekarang. Terlalu banyak yang difikirkan. Terlalu banyak sehingga susah hendak diluahkan dengan kata-kata.

Bagaimana Mas di sana? Masih lagi kerja di kafe?

Moga Mas tidak kepenatan dan masih senang hati melihat burung-burung yang singgah di depan kedai. Kerja sebegini memang waktunya panjang. Tetapi apa yang boleh kita lakukan. Sememangnya pasaran pada hari ini tidak mengenal manusia mahupun barang. Ia hanya mengambil kira keuntungan. Tetapi saya selalu yakin semangat yang ada pada kita, manusia, dapat mengatasi tentangan berat ini.

Dalam bas pagi tadi saya terdengar seorang budak muda bercakap kepada dirinya sendiri.

Continue reading