Penyelidikan di Malaysia dan Nista-nistanya

Oleh Tukang Tonyoh

Sekali air bah, sekali pantai berubah. Pepatah ini sangat tepat untuk mengambarkan betapa “semasanya” budaya penyelidikan di Malaysia.

Penyelidikan, seharusnya, adalah suatu budaya yang terhurmat, yang mahu meneroka pengetahuan: sama ada untuk menilai pengetahuan lama, atau untuk memperbaiki pengetahuan yang sedia-ada, mahupun untuk mencipta pengetahuan baru. Tapi, persekitaran yang terdapat di universiti di Malaysia tampak sekali tak memungkinkan semua ini wujud. Semua yang dikaitkan dengan penyelidikan di Malaysia, itu tergantung kepada selera semasa mereka yang berkuasa. Sejujurnya, hal yang paling sulit untuk kita nafikan adalah: bahawa telah ada hubungan yang sangat intim antara penyelidikan dengan kekuasaan. Namun, bagaimana untuk menjelaskan hal ini dengan lebih jernih lagi?

Barangkali, kita mulakan dulu dengan sebuah fakta, bahawa saban tahun kita sering mendengar betapa banyaknya geran penyelidikan yang ditawarkan. Geran ini ditawarkan kepada para akademikus (para penyelidik dan pensyarah) di universiti, seperti geran FRGS, ERGS, ScienceFund, IRPA, OUP, dan sebagainya. Semua geran yang bertaraf nasional ini ibaratnya “rezeki yang turun dari langit” untuk warga universiti, khususnya untuk para akademikus di negara kita. Tapi, malangnya, hasrat suci dalam cita-cita asal budaya penyelidikan sepertinya tak pernah tertuntas. Geran penyelidikan yang dianugerahkan, rupa-rupanya bertunas menjadi neraka buat seluruh rakyat Malaysia.

Misalnya, kita boleh semak mengenai kualiti dari aspek penyelidikan dari beberapa permohonan geran, sama ada yang diluluskan mahupun yang gagal. Tumpu saja pada setiap tajuk permohonan geran tersebut, yang kebanyakannya telah terpaksa diolah demi keselesaan orientasi kekuasaan semasa serta orientasi para penilai geran tersebut. Sebab itu, kita tak hairan, terdapat di antara tajuk permohonan geran tersebut yang menempekkan perkataan, “1Malaysia,” “Hadhari”, “Wasatiyyah” dan sebagainya. Tujuannya, tanpa perlu berselindung lagi, adalah untuk membodek kekuasaan semasa bagi meluluskan permohonan geran tersebut.

Maka, budaya seperti ini menandakan apa kepada kita? Adakah ini namanya “budaya penyelidikan” yang kita gembur-gemburkan sebagai mulia tersebut? Tidak. Semua ini menandakan bahawa urusan kekuasaan semasa telah melangkaui urusan pengetahuan. Jadi, pengetahuan, yang selalu dimuliakan, sebaliknya telah disesuaikan dengan citarasa kekuasaan dan para penilai. Padahal, sewajarnya pengetahuan harus berdiri-tegas dan bersikap-keras, yang takkan sesekali tega mengkhianati maksud asal penyelidikan: yakni memperbanyakkan bida’ah.

Tentu ada yang mempersoalkan: mengapa bida’ah penting dalam penyelidikan? Kerana lewat bida’ah-lah, kita dapat memperkayakan segala pengetahuan yang sedia-ada, serta memastikan pengetahuan tak kaku pada tampuk tertentu semata. Dan, ternyata, cita-cita murni budaya penyelidikan ini jauh dari tercapai.

Hakikatnya, kekuasaan semasa telah berjaya mengorientasikan segala arah penyelidikan di Malaysia; konon dengan memakai alasan, bahawa kekuasaan itulah yang memiliki dana dalam membiayai penyelidikan tersebut. Ini pembohongan apa? Bukankah ini adalah untuk menjadikan kekuasaan semasa sebagai sebuah berhala yang paling besar yang harus disembah oleh para akademikus kita?!

Dampaknya pula, para akademikus tersebut terpaksalah mengorbankan bidang hakiki (kalau benar mereka punya bidang hakiki) mereka demi memperoleh dana penyelidikan. Idealisme mereka dipertaruhkan, bagi memastikan permohonan geran penyelidikan diluluskan. Akhirnya, kita akan bertemulah dengan beberapa tajuk penyelidikan yang berbunyi lucu, dan tentunya hambar juga.

Kini, sudah bertahun-tahun diperkenalkan projek dana penyelidikan nasional ini. Tapi sampai sekarang, maka apa dampaknya atas masyarakat? Tiada! Atau untuk lebih lunaknya, hampir tiada! Yang tersisa adalah dana yang telah digunakan untuk mengenyangkan perut para akademikus itu semata. Mereka kemaruk dengan ISI/Scopus, dan beragam piawai yang lainnya, sampai terlupa bahawa ada keperluan yang genting dalam menghubungkan antara pengetahuan dengan persoalan kemasyarakatan.

Lantas, jika keghairahan terhadap ISO/Scopus ini yang selalu mereka kejar-kejarkan, ternyata, mereka tak pun memperoleh kualiti/kauntiti bagi sasaran ISO/Scopus seperti yang diharapkan tersebut. Lagi mendukacitakan, mereka turut gagal mengendong keperluan untuk memperkasa masyarakat dengan pengetahuan mereka. Keduanya tercicir; walhal sudah berpuluh billion ringgit telah dicurahkan untuk pelbagai dana penyelidikan nasional tersebut! Semua ini wang siapa yang dibazirkan? Wang kekuasaan? Tidak! Ini semua wang rakyat!

Sekarang, kita harus menatap wajah para akademikus di Malaysia ini: apakah mereka ini sebenarnya berpengetahuan? Apakah mereka ini layak untuk diangkat sebagai “professor”? Jangan-jangan, dana penyelidikan yang dianugerahkan kepada mereka itu hanya digunakan untuk memerah keringat mahasiswa mereka, semata untuk kenaikan pangkat mereka. Mungkin kita fikir ini bahawa tuduhan ini berat. Tapi, ini adalah realitinya, yang sudah menjadi rahasia umum bagi dunia akademia. Ini adalah budaya yang wujud, di mana sebahagian (kalau tak semuanya pun), terdapat para akademikus yang telah memanipulasi mahasiswa mereka demi kepentingan-peribadi mereka!

Lantaran itulah, kita dapat lihat terdapat jurnal yang dihasilkan oleh mahasiswa mereka, penuh dengan bertenggernya beberapa nama yang mahu tumpang sekaki. Ini ertinya apa? Ini ertinya, para akademikus kita memang tak buat kerja! Kerja mereka sekadar mencari mahasiswa yang rajin, lalu memerah mereka habis-habisan. Bila mahasiswa mereka menulis jurnal, mulalah mereka cantumkan nama mereka. Jadi, sumbangan mereka apa? Hanya menyediakan peralatan dan dana penyelidikan (yang konon milik mereka tersebut); dan kerana itu namanya harus termuat sekali dalam jurnal tersebut. Semudah itu. Pertanyaannya: mengapa mereka mahu bertengger dalam seberapa banyak jurnal ini? Tak lain, untuk KPI mereka! Untuk melayakkan kenaikan pangkat semata! Untuk mendapat gelaran professor — seolah kata “professor” itu sudah dimaterialisasikan hingga kehilangan makna kemuliaannya lagi!

Baik, mungkin ada yang cuba menangkis tuduhan ini. Tapi, terdapat kesah di mana akademikus rupa-rupanya sanggup menerbitkan jurnal mereka di Nigeria. Sedangkan, dalam lingkungan penyelidikan global bagi jurnal kejuruteraan dan sains itu tak pun bertumpu di Nigeria. Jadi, persoalannya kini, mengapa akademikus ini ghairah menerbitkan jurnal mereka di sana? Siapa yang membaca jurnal mereka nanti? Ternyata, mereka sanggup mengkhianati dana penyelidikan dari wang rakyat ini, demi untuk memperoleh status ISI/Scopus yang pseudo semata. Tak ada kata lain untuk para akademikus semacam ini; hanya satu kata—pengkhianat! Mereka adalah pengkhianat rakyat, sekaligus pengkhianat intelektual!

Sudah jelas bagi kita, bahawa kebanyakan dari mereka, sebenarnya tak layak pun untuk dipanggil akademikus, apatah lagi dipanggil professor. Mereka hanyalah berlukut di tepi gantang. Sekadar mengemis dari kekuasaan, dan menagih laba apa yang mereka anggap sebagai “budi-baik pemerintah.”

Kerana itu, kita dapat saksikan betapa ramai di antara akademikus yang sebenarnya tak menguasai bidang mereka sendiri. Jika mereka disebut sebagai penganalisis politik (seperti panggilan yang selalu terpampang di media massa), ternyata mereka ini sebenarnya tak tahu pun nama-nama jurnal sains politik yang bertaraf ISI (Q1). Jika pengetahuan yang paling asas inipun mereka tak tahu, maka apakah kita nak kata mereka menguasai bidang mereka? Jika pengetahuan yang paling dasar inipun mereka tak tahu, maka apakah kita nak pinta mereka hasilkan pengetahuan yang baru? Jangan haraplah. Kita hanyalah membazir wang rakyat untuk memenuhkan tembolok mereka semata.

Lebih dashyat dari itu, “hasil penyelidikan” mereka nanti, natijahnya menjadi bahan politik, demi mempertahankan kerakusan kekuasaan. Kemudian dijaja pula atas nama akademik, bahawa ini adalah hasil dapatan intelektual mereka, kononnya. Jadi, masyarakat tentunya akan mendapat kesan langsung tatkala akademikus yang tak menguasai bidang sendiri; kesannya lebih parah dari yang kita sangkakan; kesannya, melingkarnya sistem pembodohan dalam masyarakat kita.

Tentu, para akademikus ini akan segera berdalih, bahawa mereka terpaksa menyesuaikan tajuk penyelidikan mereka ini bagi memudahkan permohonan geran penyelidikan mereka untuk diluluskan oleh pehak kekuasaan/penilai. Ini, memang, ada juga betulnya. Tapi, hakikatnya, ini juga boleh dibaca bahawa mereka sanggup diperbodohkan oleh orang yang mereka anggap bodoh (kekuasaan/penilai). Sebab, para penilai setiap geran penyelidikan (di kementerian), juga tentunya adalah sesama akademikus. Maka, sesama akademikus ini, mereka sepakat bersubahat, dalam memastikan setiap geran yang dangkal diluluskan. Inilah namanya saling membantu dalam sistem pembodohan yang mereka sendiri ciptakan tersebut!

Memang, bila sudah bodoh, tiada penawarnya lagi. Sebab itu, jangan hairan, bila ada mahasiswa yang terpaksa menderita untuk menyunting tesisnya berkali-kali, akibat dari kebodohan (juga kebebalan) penyelia mereka! Para penyelia bebal tersebut konon mendakwa telah memiliki segudang pengetahuan. Tapi, ternyata, mereka sendiri gagal untuk menunjukkan di mana salahnya tesis mahasiswanya tersebut. Sekadar berkata, “apa yang kamu tulis ini semuanya retorik”, itu adalah sebuah kata yang datang dari seorang yang bebal; bukan datang dari kata seorang yang bergelar intelektual, yang seharusnya mampu membentangkan rasional penghujahannya!

Jadi, siapa yang jadi mangsa dari kebebalan para akademikus seperti ini? Mangsanya adalah mahasiswa yang cerdas, yang kecewa dengan sistem pembodohan dalam budaya penyelidikan di Malaysia. Sudahnya, kita kerugian bakat-bakat yang hebat, angkara sistem pembodohan yang kita tanam ini.

Sejauh ini, kita telah sentuh mengenai bagaimana dana penyelidikan telah beralih menjadi dana pembaziran. Tapi, itu sebetulnya hanyalah sekelumit saja dari episod kegagalan budaya penyelidikan di Malaysia. Kita belum paparkan lagi bagaimana lapuknya kaedah penyelidikan yang mereka lakukan, yang sering saja mahu di-instrumental-kan. Lantas, bersepahlah borang soal-selidik yang digunakan sebagai bantuan penyelidikan, sampaikan kajian agama pun mahu disaratkan dalam faham positivistik seperti ini! Kaedah-kaedah yang mutakhir seperti pascamoden, teori sistem, teori kritis, semuanya kaedah baru jauh yang sekali dari bibir mereka. Apatah lagi, dari mahu dimanfaatkan dalam aplikasi penyelidikan para akademikus tersebut.

Bahkan, kita juga belum bicarakan lagi mengenai, bagaimana dana penyelidikan yang mereka perolehi ini telah dihabiskan untuk berjalan-jalan ke luar negara; konon atas nama untuk membina jaringan akademik; konon atas nama untuk membina MoU, MoA dan sebagainya. Tapi, apa hasil dari jaringan akademik dan MoU/MoA tersebut? Hasilnya hanya satu: wang rakyat telah memberi kesempatan kepada para akademikus ini untuk menjamu mata mereka dengan permandangan-permandangan luar negara: hanya itu!

Kalau itu kasus untuk berjalan-jalan di luar negara, terdapat juga alasan lain untuk berjalan-jalan dalam negara. Bagi mempersiapkan setiap dana penyelidikan yang dimohon ini (ataupun juga untuk mempersiapkan sebarang silibus pengajian baru), maka berbodong-bondong para akademikus ini berkerumun di hotel-hotel berbintang di seluruh negara. Kononnya, untuk berbengkel bagi membincangkan mengenai cara-cara mengisi borang permohonan penyelidikan. Kononnya, untuk bebengkel bagi membincangkan rangkaan silibus baru tersebut. Tolonglah; adakah puluhan ribu ringgit harus dihabiskan (lagi!) hanya untuk urusan teknikal ini saja.

Persoalannya: kenapa tak lakukan perbincangan ini di universiti mereka saja? Kenapa sampai perlu menggunakan hotel? Ini semua adalah gejala syaitaniyyah yang bermaharajelela dalam dunia akademia kita, termasuk juga dalam akademia agama! Apakah kita mahu tunggu untuk dilekatkan kata: kalau tak membazir, memang itu bukannya ciri-ciri akademikus di Malaysia ini! Mungkin, yang kita tunggu ini telah tiba, dan sudah selayaknya kita melihat para akademikus kita dalam perspektif demikian. Lebih jahat lagi, ada pula progres penyelidikan mereka disukat dengan sejauh mana dana penyelidikan yang telah mereka habiskan. Jika dihabiskan 50% dana penyelidikan, maka itu dianggap penyelidikan mereka telah selesai sampai tahap 50%. Ini sukatan jenis apa sebenarnya? Bagaimana para akademikus ini mampu mengangkat muka, dan menjawab kepada rakyat yang memberi dana kepada mereka? Lalu, selama mana para para akademikus ini mampu untuk terus “buat bodoh”, sehingga membiarkan sistem pembodohan ini dari terus berlangsung?! Selama mana mereka sanggup untuk terus berkhianat kepada rakyat Malaysia?!

Bahkan, bagi menampung kegagalan sebahagian akademikus ini dalam bersaing dengan rakan-rakan akademikus mereka yang lain (yang konon dianggap bagus), terdapat pula mereka yang melakukan plagiarisme, di mana menerbitkan karya-karya bukan milik mereka, termasuklah menerbitkan karya-karya mahasiswa mereka sendiri. Kerana itu, jangan kita pelik jika ada di antara para akademikus yang gemar meminta salinan-lembut (softcopy) dari mahasiswa mereka, berbanding dengan salinan-keras (hardcopy). Matlamatnya: mudah untuk mereka menyunting (sedikit saja) lalu dijadikan hasil dapatannya! Lihatlah, apakah ada lagi perkataan yang lebih baik dari kata “pengkhianat” untuk mereka ini?

Jadi, kalau kita berharap para akademikus di Malaysia untuk beraktivis, serta terlibat dalam gelombang masyarakat, maka itu adalah ibaratnya pungguk yang rindukan bulan. Mimpi saja! Para gerombolan akademikus yang seperti ini, hanya pandai menabur kata saja; gebangnya bukan main, tapi hasilnya haprak! Natijahnya, masyarakat tak lagi bergantung harap pada akademikus, kerana nilai-nilai intelektual pada akademikus sudah tiada. Yang ada: barangkali, hanyalah “intelektual professional”, yang bertugas demi kepentingan-kepentingan yang membayar mereka!

Akhirnya, kalau mahu terus mengungkapkan mengenai kebebalan budaya penyelidikan Malaysia ini memang takkan ada hujungnya. Kita boleh untuk terus menulis berjela-jela dalam membongkar gejala syaitaniyyah dalam budaya penyelidikan di Malaysia ini. Tapi, apapun, semua yang berlaku ni jelas telah melambangkan kepada kita semua bahawa negara kita sedang parah. Kita melihat di permukaan baik-baik saja, muluk-muluk saja, indah-indah saja, tapi di dalamnya penuh dengan kebobrokannya. Dunia intelektual, yang kita harap sebagai sebuah perlabuhan yang membela kebenaran dan keadilan, kini tercemar dengan akademikus yang bergabung dengan tangan kekuasaan. Intelektual, yang kita dambakan sebagai sebuah ranah yang paling kudus, itu akhirnya menjadi sebuah ranah yang paling nista.

Justeru, jika kata nista telah dihamburkan, maka apakah ada kata lain yang lebih mulia untuk akademikus di Malaysia ini? Hanya saja, akademikus yang terus berjuang membida’ahkan pengetahuan, adalah yang selayaknya untuk kita berdamai dengan mereka. Hanya saja, akademikus yang terus mengkritik segala ke-semasa-an yang celaka (kekuasaan politik semasa), adalah selayaknya untuk kita hargai. Hanya saja, akademikus yang takkan berubah sikap biarpun seberapa besar mana bah menghentam mereka, adalah selayaknya untuk kita memihak kepadanya.

Selain dari kalangan ini: mereka adalah musuh bagi segala yang kudus. Mereka adalah yang nista, senista-nistanya!

40 Responses

  1. salam,

    Izinkan untuk dikongsi dengan para ‘akademikus’ yang lain.

    Semoga selamat semuanya!! hehee

  2. assalam, INI ADALAH ARTIKEL TERBAIK,.olahan yang jelas dan telus, saya sangat menghargai pendapat anda ,kerana saya adalah mangsa politik penyelidikan di MALAYSIA INI..

  3. Couldn’t agree more.Thank you so much.

  4. hanya tulisan melempar nista semata-mata. ada isi tapi tak ada inti. nak kutuk ramai orang boleh kutuk. tapi mana intinya? mana huraian sebab-musabab kenapa-bagaimana teori analisis kenapa dan bagaimana benda-benda yang dikutuk tu berlaku? mana? tak nampak pon dalam tulisan ni.

  5. kau ni tukang tonyoh hanya tahu mengata orang sahaja. tapi apa penyelesaian yang kau bagi? apakah solution untuk kesakitan ini? mengata semata-mata tanpa memberi solution yang membina ibarat meruntuh rumah yang sudah siap!

  6. Ini tulisan sampah! Hairan mcamana Diskopi boleh siarkan tulisan macam nih. Hilang respek aku dgn blog nih!

  7. Ini tulisan orang yang kecewa, tidak mampu menurut peredaran semasa, tercicir, tertinggal kapal….lalu menyalahkan keadaan…cuba mencari keyakinan bahawa ‘aku adalah betul…org lain salah’….kalau tak mampu tu, kaji kemampuan diri dan terus berusaha…jgn cuba menyongsang arus!

  8. Saya ni pembaca setia Diskopi. Jadi nak nasihatkanlah supaya post parasit ini dibuang dari blog ini. Post nih buat bikin malu saja!! Lama lama nanti dah takda org nak baca blog yg dah jadi parasit nih.

  9. berapa banya nista2 la ek? mcm hanista la pulop =p hahaha… budak2… langsung x reti nk berubah… hormatilah orang2 tua.. mung tu masih toho lagi…

  10. bodoh! bukan tukang tonyoh yang bodoh. korang yang mengutuk tukang tonyoh semua bodoh! semua bagi komen yang tak ada isi. aku tengok tak ada sorang pon yang dapat mematahkan hujah tukang tonyoh. maknanya apa yang tukang tonyoh nyatakan adalah benar. malang sungguh nasib universiti dan bangsa kita mempunyai akademikus yang menikus! kalau beginilah senarionya penyelidikan di malaysia ini, memang benar akademikus kita telah menjadi pengkhianat! pengkhianat yang memakan duit rakyat untuk kepentingan perut dan tembolok masing-masing. ini merupakan suatu bentuk korupsi yang paling menjijikkan. berselindung di bawah nama doktor, professor, pensyarah, penyelidik, ilmuan tapi merompak duit rakyat dengan licik dan halus untuk kepentingan pangkat, status, nama, kpi, perut dan tembolok masing-masing!

  11. Pembayar Cukai, baik kamu duduk diam. Jgn nak ckp banyak. Saya pun bayar cukai, tp taklah nak kecoh2 sampai nak saya kutuk sistem negara kita yang dah baik nih. Kamu bukannya tahu apa ttg penyelidikan. Utk capai negara maju kita kena ada budaya penyelidikan. Ini standardnya! Faham? Takkan nak hapus penyelidikan pulak! Pikirlah sikit. Mesti otak kamu kat kepala siku! Apa yg tukang tonyoh tersebut semua kutukan negatif! Tak membina langsung! Semua ahli akademik ni orang yg pandai2 baik2, jadi mana mungkin mereka nak membazir mcm perbuatan org bodoh dan jahat? Hanya mereka yg dakwa dia bayar cukai tp sebenarnya tak bayar cukai saja yg kecoh2 dan tak reti bahasa!

    • nampak sangat my brain ni tak ada brain! pembayar cukai tak ada pun cakap yang penyelidikan tidak penting. malah tak ada sepatah perkataan pun yang pembayar cukai ajukan untuk hapuskan penyelidikan. nampak sangat kamu ni my brai letak brain kamu kat celah kangkang!

      apa yang pembayar cukai timbulkan ialah tentang korupsi yang berlaku di dalam penyelidikan di universiti-universiti di malaysia ini. hakikatnya apa yang tukang tonyoh dan pembayar cukai cakap adalah benar. dari pengalaman saya memang banyak korupsi sebenarnya di dalam universiti di malaysia ini berhubung dengan penyelidikan.

      belanja puluh ribu untuk jalan-jalan makan angin di dalam dan luar negara (tapi guna atas nama penyelidikan), duduk di hotel yang mahal-mahal walau pun sebenarnya tak ada keperluan, guna kabel politik untuk dapat geran walau pon cadangan penyelidikan tak ada kualiti, eksploitasi mahasiswa yang jadi RA untuk tulis kertas penyelidikan dan lepas tu letak nama pensyarah, bodek orang kementerian untuk dapat geran secara mudah walau kertas cadangan penyelidikan tu hampas, dapat geran mudah untuk buat projek khususnya dari jenis survey yang nak tahu sokongan rakyat kepada pemimpin UMNO dan pelbagai korupsi lain yang telah dan sedang berlaku di universiti sekarang ini bukanlah rahsia lagi.

      ramai yang duduk universiti pun sedar tentang masalah yang sangat tenat ini. tapi seperti mana yang pembayar cukai cakap – semuanya menikus! semuanya bacul! semuanya kaki bodek! itu sebab korupsi sebegini menjadi bermaharaja-lela dan tak dapat dibendung lagi!

      ramai yang tanya solusi. bagi saya satu sahaja solusinya – menjadi berani! kalau semua akademikus di malaysia ini berani melawan dan membongkar korupsi yang telah dan sedang berlaku ini, saya percaya kualiti dan mutu universiti kita akan meningkat! jadi, siapa di antara akademikus kita yang berani?

  12. Saya sokong sepenuhnya Tukang Tonyoh dan Pembayar Cukai. Saya sendiri ada pengalaman seperti yang dinyatakan oleh Tukang Tonyoh. Sebagai contoh, tak ada siapa yang berani menjatuhkan Prof. Dr. H kerana Dr. H ada hubungan rapat dengan semua orang termasuklah orang di Bank dalam Universiti dan BPR. Saban tahun, projek oleh Dr. H sentiasa mendapat grant tanpa mempedulikan projek daripada akademikus lain yang perlu menunggu bertahun-tahun untuk giliran bagi memperolehi grant tersebut. Lebih teruk lagi, setiap pembantu (mahasiswa) projek perlu mengeluarkan duit daripada gaji mereka sebagai pembantu dan membayar Dr.H sebanyak beberapa peratus yang telah ditetapkan… keji sungguh! Sesiapa yang asalnya akademikus, pasti kenal benar siapa Dr.H yang saya maksudkan kerana Dr.H memang sangat glamor dikalangan akademikus malah merupakan pemenang hadiah negara berjumlah satu suku juta, tidak cukup dengan menjadikan ruang tempat kerjanya sebagai sebuah kilang mengeluarkan produk yang duitnya ditaja, tetapi produknya dijualkan kembali kepada si-penaja. Kelakar!
    Tidak kurang juga banyaknya projek yang mendapat grant tapi berakhir menjadi gajah putih…
    Bagaimana hendak atasi masalah pokok ini sekiranya akarnya sudah menjalar terlalu dalam? Rakyat hanya mampu berdoa agar pokok-pokok yang berbisa seperti ini dan hanya memberi racun dalam diam kepada rakyat, akan ditumbangkan secara semulajadi dengan kuasa yang maha Esa.

  13. Ini pulak pengalaman saya. Saya ni bekas pelajar master di sebuah IPTA. Saya mendapat master by research. Supervisor saya pulak seorang profesor yg rapat dgn orang-orang politik terutamanya menteri-menteri UMNO. Setiap tahun supervisor saya pasti dapat projek penyelidikan dari kerajaan. Tapi kerja-kerja penyelidikan semuanya dilakukan oleh pelajar-pelajar master dia. Dari kerja ofis hinggalah kerja menulis paper. Saya ada antara mangsanya. Memanglah saya diberi gaji GRA, tapi saya merasa sgt tidak adil bila semua paper saya mesti letak nama dia, padahal dia tak tahu pon apa isi dalam paper saya. Bahkan dia sendiri tak berminat nak ambil tahu pon! Yang dia tahu, nama dia mesti ada dlm paper. Inilah wajah sebenar profesor di Malaysia. Kalau kita pergi tengok balik semua paper-paper profesor tuh, paling kurang mesti ada 3 nama. Cuba bayang kalau dia tak ada pelajar, mesti terkontang-kanting dia nak menulis paper. Tapi duit geran pandai pulak dia habiskan untuk jalan2. Alasan, konon nak present paper di luar negara. Itu cuma alasan saja. Tak present pon! Kemudian nak ambil hati pelajar-pelajar dia, masa balik dari luar negara dia bagilah key chain kat pelajar-pelajar dia. Kami dpt key chain, dia dpt bermewah-mewah dgn duit geran. Bila saya cerita mcm nih, mesti ramai rakyat tak percaya. Maklumkan mereka profesor, takkan nak tipu duit rakyat pulak. Tapi mmg inilah hakikatnya!!

  14. pada pandangan akulah, ahli akademik kita semuanya org2 terpelajar. jadi mereka mesti tahu mana baik mana buruk. kalau korang cakap pasal korupsi, itu bolehlah berlaku kat mereka yang tak berpelajaran dan miskin. sbb mereka miskinlah maka mereka terpaksalah lakukan korupsi. tapi bila korang tuduh ahli akademik yg dah ada gaji baik punya itu lakukan korupsi, bagi aku itu tuduhan jahatlah. bg aku ahli akademik adalah org yg baik2 dan bukannya nak cari duit sgt, jadi mereka sama sekali takkan buat kerja korupsi mcm org2 miskin dan org2 tak berpelajaran buat. apa yg tukang tonyoh tulis tuh pd aku byk tak betul. aku rasa tukang tonyoh adalah mereka yg tercicir dlm pelajaran. tak pun dia dendam dgn mana2 lecturer dia yg failed kan dia. sudah2lah tuh tukang tonyoh. insaflah cepat2.

    • orang-orang yang terpelajar bukannya maksum. semua orang punya potensi untuk menyalahgunakan kuasa bila diberi kekuasaan.

      dan ada ramai kut yang kaya tapi masih melakukan korupsi. terima je hakikat yang ramai ahli akademikus tak mampu mengangkat nilai akademi yang suci, sebaliknya bersekongkol dengan kekuasaan.

  15. Biarlah akademikus nak buat apa pun dgn duit geran penyelidikan dia. Siapa yg berusaha dialah dapat. Kalu akademikus berusaha, dialah dpt geran tuh. Itu kira jadi duit dialah! Kalu ada yg tak puas hati, sila buat proposal geran bagus2. Jgn dengki dgn mereka yg dpt! Agama Islam tak ajar dengki2 nih!

  16. Tukang Tonyoh tongong! Ilmu baru sejengkal dah nak duga lautan dalam! Weyhh budak2 diskopi, cermin diri dululah!

  17. bebudak diskopi ckp mcm intelektual tetapi sebenarnya tin kosong. Inilah melayu. Org suruh belajar dia jadi alat pembangkang!

  18. woi tukang tonyoh mangkok! dok diam2 lah, org dah meluat tengok tulisan hang ler.. Diskopi nie pun satu, mcam tarak org lain nak siar tulisan…

  19. Kenapa Diskopi tergamak menyiarkan tulisan begini? Sejak bila Diskopi jadi alat pembangkang yang sanggup menghentam universiti sendiri?

    Saya yakin semua budak2 Diskopi ni study di UKM. Universiti kerajaan. kemudian kutuk kerajaan.

    Ok, universiti ada banyak masalahnya. tapi kalau setakat kutuk, pak cik guard pun boleh buat. Apa solusinya? Kritikal konon.

    • bagi saya satu sahaja solusinya – menjadi berani! kalau semua akademikus di malaysia ini berani melawan dan membongkar korupsi yang telah dan sedang berlaku ini, saya percaya kualiti dan mutu universiti kita akan meningkat! jadi, siapa di antara akademikus kita yang berani?

  20. woi rimba bara. universiti di malaysia dah ok sumer. semua dah berjalan dgn baik spt dirancangkan dlm rancangan malaysia ke-10. ko dgn tukang tonyoh saja yg pepandai cakap ada masalah. otak ko mereng ker? jadi kalau uni kita dah bagus, nak solusi apanya mangkok? solusi konon, ptuihhhh!

    • Jadi saudara/i ini nak katakan segala yang ditulis oleh Tukang Tonyoh di atas tidak berlaku? hanya rekaan?

      • Kalau bukan rekaan nak kata apa lagi? Nak kata apa yang dia tulis itu adalah buku teks? Nak kata itu dokumen rasmi? Apa yg tukang tonyoh tulis sebenarnya tidak lebih sekadar tulisan picisan! Kalau berani, sila kemukakan fakta konkrit tentang penyelewengan yang dia sebutkan! Berani?

        Pokoknya kita tidak perlukan solusi. Tetapi kita perlukan sebuah pasukan intelektual yang serius menjalankan dasar-dasar yang kerajaan telah tetapkan. Ini pokoknya!

  21. Bangang! Terbalik sungguh otak Pemikir Baru ni! Seharusnya intelektual itu yang mempengaruhi pembentukan dasar kerajaan, bukan dasar kerajaan yang pengaruhi intelektual.

    Kalau bukan intelektual yang membantu membentuk dasar, dari mana pula sumber dasar tersebut?!

    Hahaha, Pemikir Baru ni mesti profesor bodek kuat! jahanamlah bangsa…

  22. Bongoknya betik kaki. Inilah jenis rakyat yang tak bersyukur dgn kerajaan yg bagi makan kat korang. Korang ingat boleh idup dgn makan betik saja ker? Mangkok!

    • Oi Pemikir Baru yang bingai,
      kalau macam tu apa kerja intelektual?

      Serius, kalau inilah mentaliti pensyarah/profesor universiti kat Malaysia, lingkuplah negara!

      • Kalau sudah mangkok, mmg mangkok jugalah! Oi Betik Kaki, tak payahlah risau tentang Malaysia. Malaysia akan berjalan dgn baik samada korang risau atau tidak risau. Jadi lebih baik pergi jaga perut korang saja. Jgn nak menyusahkan rakayt yg lain!

    • Bodoh sungguh Pemikir Baru ni. Jawab entah apa-apa! Nak bodek kerajaan pun biarlah nampak cerdik. Buat malu saya saja.!

  23. “… pergi jaga perut korang saja…”

    Haha, sah inilah mentaliti ‘intelektual’ negara ini. hanya mahu menjaga perut masing-masing. Soalan saya tidak mahu jawab ke? Intelektual itu apa tugasnya?

  24. Pemikir baru malu-malu nak jawab intelektual tugas dia bodek kerajaan dan plagiat kerja orang!

  25. inilah masalah universiti kita. saya sebagai sebahagian dari kakitangan akademikus memang menyedari akan hal yang disurahkan oleh tukang tonyoh ini. akan tetapi saya sendiri tidak berani untuk berbuat apa-apa. kelemahan yang paling utama di kalangan akademikus kita ialah adalah tiadanya kepimpinan yang berani, berintegriti dan berkredibiliti. ketiadaan kepimpinan akademik yang berani, mantap dan ampuh ini membuatkan masalah yang dihadapi ini tidak dapat ditangani dan diselesaikan.

  26. Beginilah sajalah, baik korang pergi mekah semua. Cuci hati dulu. Aku tahu korang dengki dgn pensyarah2 yg sedia ada. Sbb korang tak boleh jadi pensyarah maka korang pun hentam pensyarah. Itu je puncanya. Tak payahlah nak tembelang! Tahu knp korang tak layak jadi pensyarah? Maaflah, sbb korang bodoh. Org bodoh mana boleh jadi pensyarah. Kalau tak hancurlah negara malaysia yg sudah terbilang ini. Nasib baiklah kerajaan kita bijak utk menilai mana permata mcm profesor universiti atau mana batu tepi jalan mcm budak2 diskopi.

    • jawab dulu, intelektual tu kerjanya ape?

      • Mangkok betul betik nih!

        Wei, ini formulanya: intelektual = profesor = penyelidik = pensyarah = pekerja kerajaan. Faham? Nak apa lagi? Nak contoh? Tengok sajalah profesor ulung Malaysia mcm Prof Dr Kamal Hassan tuh. Byk pemikirannya membantu kerajaan! Maslaah betul bercakap dgn org suka makan betik!

  27. Jadi sebagai pekerja kerajaan mesti angguk sahaja apa kerajaan buat? Tolonglah, aku harap sangat Pemikir Baru ni bukan lecture/ profesor. bangang nak mampos. Mesti tak baca Gramsci, Edward Said, Bourdieu, Edward shils..bodoh nak mampos!

    • Kesian kat Betik Kaki. Ini mesti kes meroyan tak dpt jadi lecturer nih. Eloklah tuh, pi lah baca buku2 yg ko sebutkan tuh sambil makan betik. Jgn kacau keamanan kampus yg sudah serba damai ini. Kalau ko rasa dah tak mampu tuh, jgnlah berani melawan arus. Ikut saja arus!

      • ikut arus supaya jadi bodoh macam Pemikir Baru! haha..

        kalau setakat ikut arus, apa yang Baru?!

        kahakahakah..! Berapa ringgit beli phd hari tu?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: