Siri Wacana Diskopi

Negara, Masharakat Warga Dan Moral – Sejauh Mana Tugas Negara Dalam Soal Moral

Tajuk Wacana: Negara, Masharakat Warga dan Moral — Sejauh mana tugas negara dalam soal moral
Panelis: Ahmad Fuad Rahmat dan Wan Ahmad Fayhsal
Tarikh: 28 Disember 2011 (Rabu)
Waktu: 08:30malam – 10:30malam
Tempat: Distro Buku, UKM

Malaysia, realitinya, memiliki berbilang etnik, bahasa, ugama, gaya-hidup, dll. Ini, mahu atau tidak, sebuah realiti kompleks yang harus kita akui. Dengan beragam latar belakang ini, tentu mudah mengundang perbezaan dalam masharakat. Walau bagaimanapun, semua yang berbeza ini tetap saja memerlukan pentas untuk hidup bersama. Kerana itu, negara diperlukan, sebagai wadah buat semua. Namun, bagaimana pula negara ini harus bersikap dalam soal keragaman latar belakang (juga keragaman pandangan-alam) ini? Apakah negara harus dibiar untuk menguasai moral warga, seluruhnya, tanpa tersisa untuk ruang peribadi sekalipun? Atau, ada batas antara ruang peribadi dengan ruang awam? Selain itu, bagaimana pula peranan masharakat warga (civil society) dalam mengimbangi antara wilayah negara dengan wilayah masharakat tersebut?

Justeru, melihat ke hadapan, maka adalah penting untuk mewacanakan kembali persoalan antara fungsi negara, masharakat warga dan moral ini. Tanpa ada usaha untuk menjernihkan persoalan ini, maka diyakini masharakat-kompleks kita ini akan terus berada dalam kekaburan sistem-bersama. Diam-diam, dalam kekaburan inilah totalitarianisme akan mengambil-alih, sekaligus menenggelamkan batas intersubjektiviti antara masharakat dan negara. Kesannya, psikologi massa yang bersifat totalitarian ini bukan semata mengubah seluruh aktiviti hidup individu; tapi, seperti tegas Hannah Arendt, turut mengubah secara sekata apa yang masharakat fikirkan (malah, rasakan!) dalam benak mereka. Akhirnya, lahirlah apa yang disebut sebagai “the banality of evil”; hingga memunculkan manusia-manusia Eichmann yang baru.

Sehubungan dengan itu, Diskopi sebagai perkumpulan yang cintakan negara, cintakan masharakat, cintakan apa yang dinamakan sebagai wacana sehat, menganjurkan sebuah perbincangan “santai tapi serius” berkenaan persoalan menarik ini.

Dengan itu, Diskopi menjemput semua warga yang “santai tapi serius” untuk turut sama menyumbang fikiran dalam wacana ini. Mungkin saja, sumbangan fikiran dari para audien, itu lebih penting dari panelis. Santai bermakna, hadhirin harus duduk bersila. Tapi wacana tetap dijamin serius.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: