Nikmat BERSIH

Jam loceng berbunyi. Waktu menunjukkan pukul tiga pagi. Aku bangun, mengambil tuala untuk mandi. Dua jam lagi aku akan menjalankan tugasku. Tidak pernah sepanjang aku berkhidmat negara ini diancam sebegini bahaya. Unsur-unsur Komunis, yang disokong pihak Kristian, telah meresapi ke dalam masyarakat. Dengar kata, maklumat sulit ini diperolehi daripada bahagian perisikan dan penyelidikan sebuah akbhar nasional yang terkenal dan dihormati.

“Kita mesti memastikan keselamatan negara ini tidak diancam oleh mereka yang ingin melihat hura-hara dan persengketaan melanda masyarakat kita.”

“Mereka ingin menjatuhkan agama, bangsa dan raja kita. Kamu mesti memastikan ini tidak berlaku, walau dengan apa cara sekalipun. Kerajaan akan melindungi kamu semua. Tuhan dan raja, akan merestui kamu.”

Aku ingat lagi dalam kepalaku. Pada masa itu, kami dipanggil ke satu mesyuarat tergempar untuk mendengar amanat Menteri.

Tugas kami, yang kami perlu jalankan amat jelas.

“Jangan fikir banyak-banyak. Nampak sahaja hayun, hancurkan. Manusia ini perlu diajar. Perlu merasai kesakitan untuk menjadi baik,” rakan aku Mat memberitahu.

Aku membuka pili air. Baru aku perasan, kedua-dua lengan atas aku kelihatan ada tompok-tompok berwarna merah-kebiruan. Aku tahu kenapa, tetapi tidak berapa tahu bagaimana nak jelaskan. Gambarannya sangat jelas, cuma susah untuk cari perkataannya.

Muka Mira kelihatan semakin gelisah. Gelisah tetapi teruja. Aku mencium bibirnya. Tangan aku memegang dan membawa dekat kepalanya, membelai rambutnya yang panjang dan lembut. Menghidu keharuman pada rambutnya mengingatkan aku kembali kepada kejelitaannya yang menghantui aku sejak zaman sekolah lagi dan membuat aku semakin ingin memilikinya. Pelukan Mira semakin kuat, tangannya memasuki bawah baju sambil meraba-raba dada aku. Kami terus berciuman. Bibirnya dibuka sedikit, menggalakkan lidah aku merasai rongga mulutnya yang basah dan manis.

Tangan aku kemudiannya ke bawah, cuba untuk membuka seluar jeans yang dipakainya. Meskipun nampak sukar kerana punggungnya yang ketat, dengan mudah sahaja aku dapat membuka. Aku menarik turun jeans, bersama dengan seluar dalam Xixili yang dipakainya. Jari aku dapat merasai bulu-bulu yang menghiasi depan kewanitaannya. Mira mengeluarkan bunyi mengeluh lembut apabila aku membelai perlahan dinding kewanitaannya. Diresapi rasa berahi, tangannya mengelilingi pinggangku, menjatuhkan seluar mendedahkan kemaluan yang pada masa ini sudah sangat keras.

Aku mengangkat punggungnya. Seperti secara sendirinya pahanya menjauhi antara satu sama lain. Aku berdiri di tengah, antara kedua pahanya, melihat celah kangkang yang berada di depanku. Aku bergerak ke depan sehingga batangku yang tegang menyentuh kelicinan wanitanya sambil bergerak melingkar. Kedua-dua tangan aku memegang punggungnya yang padat, dengan satu dorongan aku menembusinya. Mira menutup matanya, mengerang dan meraung keriangannya. Aku undur sedikit sebelum sekali lagi aku menusuknya, kali ini dengan lebih kuat lagi. Keluar, masuk. Keluar, masuk. Keluar, masuk. Semakin cepat gerakan aku.

“Baby, please stop. Baby, jangan…jangan…,” Mira mohon aku, mengeluh dan mengeluarkan bunyi aneh seperti seolah tercungap-cungap. Tangannya menekan dengan lebih kuat lagi kedua-dua lengan aku. Aku tidak henti. Malah aku bergerak dengan lebih laju lagi. Tarik keluar, medorong masuk. Mencapai ke paling dalam sekali. Sehingga akhirnya aku membanjiri ruang kewanitaannya penuh dengan bendalirku.

Kami mengambil kedudukan masing-masing. Kumpulan demonstran hanya lebih kurang 600 meter di depan kami. Jumlah mereka kira-kira antara 20 000 hingga 30 000 orang. Barisan FRU melepaskan tembakan gas pemedih mata, membuat para demonstran lari lintang-pukang untuk melepaskan diri daripada terhidu gas beracun. Arahan kemudiannya dikeluarkan.

Dengan segera aku mengenal pasti dan mengejar demonstran-demonstran yang masih berkeliaran dan seorang diri. Aku ternampak seorang pemuda, dan terus lari ke arahnya. Ternampak aku datang dia terus melarikan diri. Sempat aku mencapai dan menarik beg yang dibawanya tetapi terlepas juga dia dari genggamanku. Aku terus kejar. Hampir dekat aku dengannya, agak-agak satu meter, aku menendangnya sehingga dia jatuh terpelanting di atas jalan raya.

Tanpa berfikir panjang aku terus tendangnya berkali-kali tanpa henti.

“Berani kau lari daripada aku. Lari lagi. Lari lagi,” aku menjerit.

Dia merayu, minta aku berhenti. Tidak menghiraukan rayuannya, aku mengeluarkan belantan kayu dan terus memukulnya. Dia menjerit kesakitan, menangis, merayu supaya aku henti. Mendengar bunyi retakan, aku tidak tahu sama ada tulangnya atau belantan kayu aku yang patah.

“Mereka ini binatang. Perlu diajar. Mesti dijadikan contoh kepada yang lain. Binatang seperti ini tidak boleh dilayan seperti manusia,” aku memberitahu diri sendiri.

Aku menjatuhkan belantan kayu, dan sambung menumbuknya dan menyepaknya dengan kedua-dua tangan dan kaki aku. Terdengar lagi bunyi retak. Kali ini aku pasti, bukan belantan kayu aku yang patah. Pada saat ini, dia tidak lagi berbunyi. Aku tendangnya ke bahu jalan.

“Aku puas hati. Seolah-olah seperti telah mencapai klimaks. Aku berjaya mengajar binatang ini,” dengan bangga aku mengucapkan tahniah kepada diri aku sendiri.

Sambil berjalan baru aku sedar, buku lima aku berdarah, merah-kemerahan.

“Tak apa. Aku akan mandi, bersihkan diri nanti,” aku fikir kepada diri aku.

9 Responses

  1. I take my hats off to you bro! Tabik spring sama lu!

  2. laaaa….aper ke jadahnye buat tulisan mcm ni? lucah! diskopi ni dah jadi laman lucah pulak. dari perah otak dah jadi perah kepala butoh la pulak!

  3. Tulisan yg ni pun boleh tahan, dan boleh diperbaik lagi, oleh Oh Ching Eng (Penang) http://oh-chineng.blogspot.com/2011/07/pancutan-sperma-asid.html

  4. Hancusss,
    1.Cuba alihkan cursor ke gambar, kan tertera ‘violence’
    2.Otak kena jernih & BERSIH jugak, selain sebok laung BERSIH..BERSIH..! kat luar sana. Baru letak gambar begini, dan tulis ala-ala porno, pikirnya bukan-bukan. Terus ilang lesap mesej utama dlm kepala atas

    –Peace (@.@)v

  5. Seks tidak semestinya bermula dengan kekerasan dan berakhir dengan kekecewaan. Seks juga boleh bermula dengan kekerasan tetapi berakhir dengan kenikmatan.

    Malahan tentu sahaja seks boleh bermula dengan kelembutan dan berakhir dengan kebahagiaan. Dan itu adalah hubungan yang paling demokratik di tingkat yang paling spiritual.

    Tidak semuanya tentang seks bermula dengan kekerasan. Itu pasti.

  6. tak takut ada penyakit kelamin jika dua2 tak kotor… siap boleh siput sedut lagi kerna selamat dari sakit oral.

  7. hi. tak sangka ada org post link i kat sini. =p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: