Feminis itu C.O.O.L.

Sappho: Aku feminis, aku eksistensialis! KAU apa?

Hektor: Sudah aku beritahu tadi, aku Hektor. Selain itu, aku tak tahu. Feminis tu apa?

Sappho: Macam aku..

Hektor: Bagaimana? Hmm, apa kau buat?

Sappho: Aku memperjuangkan nasib perempuan yang tertindas, didera dengan suami, kekasih..mangsa sumbang mahram, poligami, nusyuz.

Hektor: Maksud aku, apa yang kau buat untuk diri kau sendiri?

Sappho: Itulah dunia aku!

Hektor: Ooooo… *mengelamun* (Harusnya perempuan bukan sekadar ‘ada’ untuk orang lain…)

Sappho: Bagi aku, zaman sudah berubah, manusia juga berubah, tak boleh jumud, harus progresif. Dunia yang ada sekarang dikuasai bapak (Sang Patriak). Sebagai perempuan, kena kuat dan sama* dengan lelaki. Jika tidak, nasib diinjak-injak dengan suka hati mereka saja. Biar mereka tahu, perempuan bukan makhluk kedua, ada rasionalnya.

Hektor: Aku tak paham, apa perempuan sahajakah yang didera? Kenapa akhirnya, jantina seseorang itu harus disalahkan? Apa pula masalah…nya..dengan

Sappho: *Menyampuk* Satu-satu..
Tentulah perempuan yang didera, lelaki itu buas. Perempuan kan lemah, apa yang mereka mampu perbuat selain mengadu dengan orang semacam aku..

Hektor: Tapi kau tak lemah kan? Apa pula masalah…nya..dengan poligami?

Sappho: Hektor…poligami hanya menghalalkan penderaan seorang perempuan atas nama lain – isteri. Apa
keperluannya lagi untuk lelaki berkahwin 2,3,4 zaman ini? Alasan yang sering ditemukan, elak maksiat, nak anak, mampu dsb. Tujuan perkahwinan mula-mulanya apa? Bagi aku untuk menghalalkan cinta, bukan seks semata.

Hektor: Tidak semua praktis poligami berakhir dengan tragedi. Yang penting lelaki dan perempuan sedar itu, membuat keputusan tidak terburu-buru. Tidak dipaksakan.

Sappho: Kesedaran semu.

Hektor: Semu tu apa?

Sappho: Palsu.

Hektor: Tapi bagaimana kau boleh yakin kau tidak? Mungkin hanya mengikut atau menempel pada diktum dan -isme yang hebat-hebat.

Menentukan nasib orang lain, bukankah itu melanggar asas pegangan kau. Ada darah maskulin dalam diri kau, Sappho.

Sappho:Ah, kau tidak tahu apa-apa! Apa yang kau dah buat? *membentak*

Hektor: *menangis*

Sappho: Kau ni! Macam per…

Hektor: Tidak salah untuk menangis, itu satu ekspresi yang juga sama dengan bentakan tadi. Yang kurang tepat apabila kau menyangka satu-satu nilai itu mengatasi nilai lain. Pikiran kita yang justeru perlu diubah. Cuba menjadi gelagat jantina yang dicaci dan dibenci.

Sappho: Aku bukan lelaki.

Hektor: Tidak. Kau lelaki dalam badan perempuan. Kau ingin menjadi sama* dengan mereka, itu neurosis. Tidak autentik, cuba menjadi yang lain. Malah kau sendiri merendahkan nilai perempuan. Gentar menjadi ‘si Lemah’, mungkin? *sinis*

Tapi..bukan kau seorang saja. Lelaki juga begitu, pernah kau terfikir mereka juga sukar untuk menyesuaikan diri dengan tetapan masyarakat?

Sappho: Itu kata-kata kau saja, kau tak tahu apa-apa. Kau tidak membaca. Freud itu gila

Hektor: Ya, Friedan juga gila. Dia hanya mengirim perempuan ke luar rumah (publik) tanpa memanggil lelaki untuk masuk ke ruang personal (domestik).

Kesetaraan harusnya membawa maksud memberi nilai kemanusiaan kerana selama ini perempuan dianggap separuh manusia. Bukannya meneruskan dominasi baru dengan emosi sedia ada.

Sappho: Tapi ketika perempuan ingin memilih hidupnya, penghalangnya selalu begitu dan begini. Malah ‘nilai’ yang dipuja dalam diri perempuan sebenarnya ciri negatif yang menyekat potensinya sebagai manusia.

Hektor: Bukan perempuan sahaja, lelaki juga. Seharusnya perbezaan antara lelaki dan perempuan itu mewujudkan kesatuan, bukan saling bertelingkah.

Sappho: Rata-ratanya perempuan yang telah ditindas dan tertindas di sepanjang garis sejarah…

Hektor: Dan perlunya untuk bebas dari belenggu? Sappho, penindasan itu tidak kenal jantina. Hanya ruang dan peluang yang diciptakan. Kita mungkin menyangka kta sudah lolos dari belenggu atas nama ‘patriarki’, tapi sejauh mana kita yakin ekspresi keinginan dan berani itu juga bukan berdasarkan keinginan ‘orang lain’?

Bagi aku, feminisme itu membuka pilihan-pilihan lain ini bukan memaksakan kepercayaan. Tapi itu tidak berlaku sekarang.
Hidup tidak berjalan dengan membuktikan yang lain salah untuk menunjukkan pegangan kita benar.

Sappho: ……………………

Hektor: Betullah kata orang feminis itu COOL. Dingin.

Aduhai do ku do da idi
Meurah Pati ateuah awan
Beuridjang rajeuk Banta Saidi
Djak Prang Sabi Bila Agama

*sama hanyalah kata lain bagi saksama, setara dan sekutu dengannya.
Bersambung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: