Penulis CARMA

Mengenangkan kata-kata A.Samad Said tentang penulis yang carma (cari makan), langsung teringat pada satu sajak yang bernuansa hampa, oleh Muhammad Hj Salleh;

suaranya mengajarkan dengan kuasa ulang,
dengung dan rentaknya mengatur kehendak.
dialah penonton dirinya
yang memahami akan kesan suka kata
dan lonjak rasa di anak lidah.

kata-kata jadi banjir
kadang-kadang tiada tembok untuknya,
makna ditembusi bunyi
atau tertanam pada dasar diri,
kata hati tercerai dari kata mulut,
rasa berdosa disembunyi oleh kerajaan.

Sekarang di puncak usianya
Dia diagungkan oleh bunyi-bunyi merdu,
Tapi dikebumikan oleh kata-kata kosongnya sendiri.

tidak kukenalinya lagi
kawan lama
yang pernah peka pada bahasa
dan irama jiwa jejak lurus.

Ahli Politik, 23 November 1975

Kata orang dalam puisi kita temukan keperibadian penciptanya, kadang-kadang. Mungkin atas percaya-kata tidak mampu terlepas daripada kepentingan penciptanya, yang niatnya suci atau tercemar. Jika manusia itu produk sosial, bahasa atau ujarannya pun kurang lebih sama, buah yang jatuh takkan berada terlalu jauh dari pohonnya.

but Human Biasa bagi penyair menzahirkan kehidupan ideal dalam puisi. Boleh jadi, sebagai kritik sosial. Dan ada juga dibayar untuk mencipta kehidupan kedua, novel-novel cinta kasih, rindu dendam, rahsia kelambu, semuanya menjauhkan masyarakat daripada realiti. Penerbit buku suka ini. Bahasa yang dicari-cari ramai orang. Tak percaya? Cuba tanya PENERBIT BANGUNLAH HOI. Pada akhirnya, tulisan Kereko lebih dihargai tikus dan lipas.

Begitulah..

Ada yang ditidurkan dengan lullaby, ada yang dibangunkan dengan kata ala welstanchung – entah dari daerah mana dan ada yang melatah dengan pukimak, kata kesat lagi keras bunyinya. Dan tidak banyak juga dengan kata laillaha ilallah. Tidak kurang juga dengan Zzzzzz. Macam-macam.

Burung juga masih kenal tempatnya, di atas dahan kadang-kadang atas tiang letrik, anamatopeia yang tidak difahami melainkan bangsanya, mungkin itu lagu kebebasan. Tidak menuntut melainkan meraikan. Penyedap telinga bagi orang yang memikirkan masalah negara, agama, harga sayur yang sejak semalam sudah naik dua puluh sen atau kekasih lari dikebas binatang.

Manusia itu sungguh pelik, di belakang katanya tajam kalah pedang, di depan manis daripada gula, Ya Tuan. Kata-kata itu berubah-ubah agar dapat digunakan terus. Jika terlalu jujur, tiada siapa-siapa yang ingin mendengar tetapi menuduhnya gila!

ini bukan daerah berterus terang.
janganlah bicara dengan suara percaya.
jangan menjawab soalan,
yang diminta hanyalah pujian dan ukir bahasa.

ini bukan daerah berterus terang
jikalau kau bercita-cita,
belajarlah menyembunyikan keris di belakang
dan menusuk di waktu memaling pandang
luangkan waktu untuk istiadat,
tekunlah menghantar dan menyambut tuan,
aturkan supaya selalu hadir di pertemuan rasmi
tapi jangan lupa, usaplah kepala anaknya.
sebelum pulang tanyakan harga kereta barunya
dan bagaimana dia mengilatkannya.

dalam sedikit masa
kau pula akan berpangkat,
merangkai huruf di belakang nama,
malah, lebih beruntung, juga di depannya.
Kau akan jadi ketua
Dan menuntut semua ini dari anak buahmu.

Ini Bukan Daerah Berterus terang oleh Muhammad Hj Salleh

Gila kerana terlalu berani. Gila kerana tak sedar diri. Tetapi itulah Melayu, memilih untuk berdiam, diam itu emas katanya. Namun, di sisi lain, diamnya ada makna! Ingat-ingat pesan Usman Awang, merendah bukan menyembah, dan hebat amuknya (Melayu) tak kenal lawan. Apabila tangan menjadi kaki di bumi, ia menusuk lawan dengan peraturan sendiri.

Insan insan, insan insaf, insan sedar..insan sedar. Ke mana hilangnya ayat inspirasimu? Sia-sialah bahasa yang indah tanpa berbudi pekerti sejati. Tafisrkan ia, ibarat yang mudah dari Seloka Jegela Melayu. Semoga berjaya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: