Humanisasi dan Pemantapan Kearifan Lokal (Local Wisdom)

Oleh:
Mohd Izzuddin Ramli

Kita seringkali melihat negara barat sebagai satu bangsa yang sedang berhadapan dengan krisis keruntuhan nilai-nilai kemanusiaan (dehumanisasi) secara drastik dalam masyarakatnya. Masalah terhakisnya nilai moral dalam kalangan individu serta kekeliruan pilihan budaya dan identiti memperlihatkan barat sebagai jaguh utama. Amerika yang terkenal dengan slogan “The American Dream” juga akhirnya seakan-akan memutarkan satu mimpi ngeri kembali kepada mereka.

Di sebalik kemajuan yang dicapai, apabila perindustrian mulai mengambil alih ruang-ruang asas manusia, gedung-gedung mewah mulai memacak tiang seri di setiap ruang-ruang kosong kota, lapangan-lapangan permainan kanak-kanak diganti dengan toko-toko mewah, dan di dalam diam mereka sedang melihat merebak serta melebarnya nilai-nilai individualistik dalam kebanyakan masyarakatnya. Kesejahteraan hidup yang dinilai atas jumlah milikan materi ini akhirnya melahirkan masyarakat yang teralienasi dengan kehidupannya sendiri dan semakin menjarak dengan masyarakat lain. Relasi individu dengan individu terus sahaja merenggang.

Amnya, adalah sesuatu yang tidak adil untuk terus menjadikan barat sebagai satu model keruntuhan sebuah tamadun, sedangkan dalam masa yang sama, kita yang terus sahaja mengkritik dan memandang serong kepada barat ini juga sebenarnya tidak lebih dari apa yang dibayangkan. Reaksi kita keatas apa yang kita lihat dan kritisasikan ini seakan-akan tidak pernah menjadikan kita belajar daripadanya atau memikirkan suatu anti-tesis baru sebagai aksi untuk manfaat masyarakat kita. Sekurang-kurangnya kita harus malu, disamping tidak putus-putus menuduh barat sebagai punca keruntuhan moral masyarakat kita, kita masih lagi menjadikan barat sebagai lubuk tempat banyak idea dicedok.

Masyarakat barat yang semakin sedar dengan apa yang sebenarnya telah diterima daripada Impian Amerika itu setidak-tidaknya sudah mula mencari jalan keluar untuk membina kembali ikatan individu dan masyarakatnya. Nilai-nilai manusiawi semakin ditagih hari demi hari. Lihat sahaja contoh mudah daripada filem-filem Oscar daripada barat yang sebenarnya banyak memuatkan dan mulai membawa mesej-masej kemanusiaan dan kemasyarakatan. Ini menjelaskan bahawa nilai-nilai yang boleh menjadi pengikat hubungan manusia sebenarnya penting dan semakin dihargai oleh mereka. Ini digambarkan dalam banyak filem-filem mereka. Ia sesuatu yang penting dan harus dikembalikan. Sebaliknya apa yang berlaku kepada kita ialah, kita terus di dalam keadaan tidak sedar dan terus selesa dengan apa yang kita ada.

Kita sebenarnya harus mulai mengerti bahawa adab-adab atau nilai kesopanan yang seringkali kita labunkan kepada masyarakat luar pada hari ini sebenarnya tidak lebih daripada suatu peninggalan daripada nenek moyang kita dahulu. Kesopanan, kelembutan dan keramahan masyarakat kita yang sering kita war-warkan sebenarnya hanyalah suatu konsep atau teori yang semakin kabur praktikalnya. Lihat sahaja budaya memberi salam kepada orang yang lebih tua ataupun budaya senyum apabila berselisih dengan orang lain seakan-akan sudah menjadi suatu perkara yang pelik dan bukan kebiasaan bagi kita.

Ironinya, amalan ini harus dididik untuk diterapkan dalam diri individu melalui pelbagai program dan kempen seperti “kempen senyum”, Kempen Budi Bahasa Budaya Kita” dan sebagainya. Sedangkan sepertimana yang kita tahu, senyuman itu sememangnya sudah wujud dan terbina sejak azali lagi dalam diri manusia, namun dalam masyarakat kita, ia sudah harus dipaksakan terlebih dahulu. Akibat proses dehumanisasi inilah kita seperti tidak memahami sifat kita sendiri sebagai manusia. Barat walaupun kita katakan mengalami runtuhan nilai moral ini, sekurang-kurangnya tidak harus berkempen dahulu untuk membalas senyuman.

Arus laju globalisasi yang berlangsung pada hari ini secara tidak langsung harus juga difikirkan turut sama menjadi penyumbang kepada proses dehumanisasi ini. Homogenasi budaya dan konsumerisme yang merupakan produk asas globalisasi mulai melahirkan masyarakat yang semakin hilang identiti aslinya. Baik dari segi cara berpakaian sehinggalah kepada cara interaksi kelompok masyarakat. Nilai budaya timur yang menjadi pegangan kita selama ini hari demi hari semakin menghilang wanginya. Fenomena penggunaan dan perbelanjaan hasil produksi secara berlebihan ternyata mampu melahirkan masyarakat yang dikenali bersifat konsumtif yang mana ia adalah merupakan suatu penyakit jiwa yang secara tidak sedar telah menjangkiti manusia. Lama kelamaan jika tidak difikir penyelesaiannya, kepentingan materi ini akan menjadi lebih utama kepada manusia sekali gus mewujudkan masyarakat yang lebih individualistik.

Jelas sekali bahawa Zaman Moden yang kita sedang lalui hari ini telah ditandai oleh keperluan-keperluan material yang muncul setiap hari dan terus meningkat dan semakin meningkatkan ancaman kehancuran, baik secara kualitatif, kuantitatif, mahupun deversifikasinya. Sememangnya kemajuan-kemajuan moden yang diimpikan dapat mendukung manusia menuju kesempurnan dan kebahagiaan keberadaan/eksistensi-nya justru telah menjebak manusia dalam konsumerisme dan semakin menjauhi kudratnya. Manusia semakin jauh dari sikap humanis dan semakin asing pada dirinya sendiri, dan ruang nilai-nilai spiritual dalam dirinya semakin sempit. (Miftahul Munir,2005).

Kita juga harus bersikap adil dan tidak menolak bahawa globalisasi juga sebenarnya turut memberi kelebihan kepada manusia, terutama sekali apa yang terkait dengan penyebaran dan penerimaan maklumat. Ia menjadi semakin mudah dan lebih cepat dengan wujudnya teknologi-teknologi yang canggih. Namun, jika aspek negatif yang ada melalui apa yang dikenali sebagai globalisasi ini tidak ditemukan formula pencegahan, maka kemungkinan buruk seperti yang telah disebutkan tetap sahaja berlaku. Antara bentuk reaksi ke atas globalisasi yang harus dilakukan ialah pemantapan kearifan lokal (Local Wisdom) yang dimiliki oleh masyarakat setempat. Proses ini juga difahami sebagai proses glokalisasi(Glocalization). Proses ini secara amnya diertikan sebagai proses menerapan dan penanaman semula nilai-nilai asal setempat yang menjadi simbol identiti asal kedalam sesebuah masyarakat itu. Sebagai contoh ialah, pemerkasaan bahasa tempatan, pemulihan seni budaya dan adat setempat dan sebagainya.

Dengan ini sekurang-kurangnya kita boleh mengenali kembali nilai-nilai dan adat-adat yang kita kongsikan secara bersama selama ini seterusnya mempraktikkan apa yang telah kita pisahkan sebelum ini daripada diri kita sebagai seorang manusia.

2 Responses

  1. 1. Penggunaan istilah yg kabur pengertiannya; barat, bangsa, simbol, identiti, keberadaan/ eksistensinya,

    2. Adakah humanis & spiritual dilihat sbg 2 entiti yg berbeza?

    3. Sila berikan pemahaman atas humanisasi dan manusia.

    4. Keruntuhan nilai moral yg bagaimana? apa yg dimaksudkan dgn moral di sini? Adalah zalim utk mengukur keruntuhan ‘moral’ mereka bdasarkan konteks pandangan alam kita! Sebelum apa2, sila beri pendefinisian/ perdebatan ttg moral itu dahulu.

    5. Globalisasi adlh juggernaut, jd apa yg dimaksudkan dgn “formula pencegahan”, dan tulisan saudara seolah-olah globalisasi itu baru shj berlaku walhal ia telah lama pun berlaku. Cuma dahulunya ia lebih dikenal sbg kolonialisasi dan kini neokolonialisasi. Jd, penyelesaian saudara “Sebagai contoh ialah, pemerkasaan bahasa tempatan, pemulihan seni budaya dan adat setempat dan sebagainya.” adlh agak bermasalah, ‘budaya’ ‘tempatan’ , ‘adat’ ‘setempat’, ‘bahasa’ apa yg dirujuk?

    6. Dan adakah kesalahan yg dimaksudkan itu terletak pd globalisasi? atau kita hanya mencari alasan utk disandarkan. Bukankah sbg ‘manusia’, kita ada autonomi ats diri kita sendiri. Proses globalisasi yg dimengertikan itu berbentuk keharusan atau pemaksaan? Sprt yg difahami Satre, sesuatu keadaan itu hanya berlaku disebabkan kita yg membenarkan ianya berlaku. Cthnya adat/ budaya yg diadopsi itu kita yg ambil, jika berlaku anomie, malah itu salahnya pd kita. Apa kita terlalu bacul utk mengakuinya?

    7. Jika ingin mengatakan ia berlaku krn sistem, jika kita ambil world-system oleh wallerstein yg diguna pakai dlm soal ekonomi. Ada negara yg punya mobiliti utk bisa lolos dr putaran ganas, tp harus diingat Spain & Portugal (semiperiphery) juga mengeksploitasi periphery, dan tugas mengeksploit ini bukan shj terletak pd negara core ini. Dan utk terselamat drp lingkungan ini, ngr harus berada dlm external areas sprt yg dilakukan Russia, membina ekonominya sndri. Begitu jugalah aplikasinya dlm sistem sosial, apa jaminan bhw jika globalisasi yg saudara sandarkan pd ngr Barat itu jika mampu dielakkan, negara2 jiran tidak pula akan memperlakukan hal yg sama terhadap ngr/ bangsa/ adat/ budaya kita? jd salahnya bukan sistem globalisasi itu. tetapi manusia itu sendiri, kerana kita boleh pula memilih utk membina sistem kita sndiri.

  2. tak paham~~ maaf ye tp pe yg ingin disampaikan? Izzudin nie sape..?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: