Zee Avi Kantoi: Minah Suara Bibir Gelas Wain

zee_avi

Ini minah memang mantap! Kalau mengerang gerenti tangkap stim abis! Tapi ngerang yang aku maksudkan itu ngerang yang bermelodi, ngerang yang berirama, ngerang yang lenggok bunyinya bisa menyetimkan halwa telinga. Stim aku dengar ini suara. Dan sekali lagi bukan simbol kelakian aku yang terletak di celah kedua belah peha aku itu yang stim. Tapi yang menyetimkan ialah kalbu aku.

Mungkin peribahasa Melayu yang berbunyi “dari mana datangnya cinta, dari mata turun ke hati” itu di dalam konteks ini perlu ditukar kepada “dari mana datangnya stim, dari telinga turun ke hati” atau “dari botol coa-cola masuk ke batang betik masuk pula ke dalam rongga dada”. Hahahaha.

Dan hati yang merupakan rumah kepada kalbu aku tersentuh dek suara lunak dan gemersik kepunyaan Zee Avi a.k.a Izyan Alirahman, minah kecil molek suara bibir gelas wain. Sukar untuk aku memberi huraian yang jitu dan tepat terhadap suaranya. Mungkin perbendaharaan kata di dalam Bahasa Melayu tidak cukup lengkap untuk memberikan deskripsi yang tepat. Hanya lunak, gemersik, sedap, serak-serak basah, garau, halus, nyaring, lantang….mungkin itu sahaja deskripsi kata sifat yang boleh aku gali dari perbendaharaan kata yang ada di dalam kepala otak aku.

Dari beberapa perkataan ini aku pilih lunak dan gemersik yang aku fikir merupakan kata sifat yang paling dekat untuk menghuraikan suara Zee Avi. Itu pun aku masih merasakan dua kata sifat yang aku pilih itu tidak cukup tepat untuk menghuraikan kelazatan suara Zee Avi.

Mungkin kalau suara Zee Avi ini boleh dimaginasikan, aku akan menggambarkannya seperti bunyi yang lahir dari pantulan dentingan bibir gelas wain yang nipis kacanya di malam bulan mengambang dengan sunyi yang senyap. Pantulan bunyi denting yang aku khayalkan lahir daripada geseren bunyi antara gelas wain yang nipis dengan gesekan cello Jacqueline du Pre dan sentuhan violin Hamzah Dol Mat yang dimainkan di bucu tebing yang tinggi dengan di bawahnya adalah jurang yang dalam dengan hamparan laut yang ombaknya memukul pantai dan angin malam yang meliuk-liuk menyapu bibir si gelas wain dan lantas memantulkan dentingan bunyi yang sungguh lazat! Kalau semua itu boleh dikata-sifatkan di dalam satu kata, alangkah mudahnya! Tapi itulah gambaran aku tentang suara Zee Avi.

Tapi bukan suara Zee Avi yang sebenarnya ingin aku perkatakan. Apa yang ingin aku wacanakan di dalam tulisan separa-poyo ini ialah tentang bagaimana kelas sosial mempengaruhi lirik lagu yang dikarang. Membaca, menelaah dan merenung ke dalam lirik lagu-lagu karangan Zee Avi membolehkan aku melihat unsur-unsur kelas sosial yang melingkungi kehidupan Zee Avi mempengaruhi karangan lirik lagunya yang beliau terjemahkan di dalam bentuk luahan perasaan dan penceritaan naratif kehidupan yang pernah dialami dan dirasai mungkin oleh dirinya sendiri atau kawan-kawan selingkungan. Dan di dalam mengarang lirik tentunya lingkungan sosial sangat mempengaruhi idea lagu dan lirik yang lahir.

Memandangkan terdapat banyak lagu karangan Zee Avi dan tak tercukup untuk aku menelaah kesemuanya, maka aku hanya akan membuat penelitian terhadap satu lagunya yang aku lihat paling banyak ditonton di youtube dan yang paling banyak dibuat “cover” iaitu “Kantoi” (termasuk cover versi “busuk” yang dibuat oleh dua orang mamat tengah layan stim yang merapu tahap gaban – kelakar tergolek dawg! Check that out!).

“Kantoi” merupakan suatu lagu yang menaratifkan suatu peristiwa yang berlaku di dalam kehidupan budak-budak muda. Cinta, pengkhianatan, penipuan, gossip, dendam, seks – bahan-bahan yang cukup baik untuk digaul bersama untuk menghasilkan sebuah lagu dan cerita. Tentunya di dalam kamus kehidupan Zee Avi ceritanya adalah cerita mamat dan minah kelas menengah kerana dia sendiri datang dari keluarga kelas menengah yang tentunya pergaulan sehariannya juga di dalam lingkungan kelas menengah. Unsur-unsur kehidupan mamat dan minah kelas menengah di dalam lirik “Kantoi” terserlah dengan agak nyata.

Penggunaan Bahasa Manglish (BM+BI) di dalam penceritaan sebuah kisah yang dilirikkan itu adalah suatu manifestasi kepada fenomena umum perbualan yang digunakan oleh budak-budak muda dari kelas menengah kota di dalam perbualan sesama kawan selingkungan. Dan di dalam penggunaan Manglish ini gantinama diri yang digunakan di dalam “Kantoi” ialah “I” dan “You” – dan tidak “saya-awak” atau “aku-ngko” atau “gua-lu”.

Penggunaan gantinama-gantinama ini juga sebenarnya boleh digunakan untuk mengukur jenis dan tingkat hubungan sosial antara individu, personaliti individu, identiti individu dan juga kelas sosial individu. Gantinama “I” dan “You” yang digunakan di dalam “Kantoi” ini adalah suatu penandaan yang agak jelas tentang “kelas menengah”nya lagu ini kerana budak-budak muda flat Kampung Kerinchi, KL tak akan menggunakan gantinama “I” dan “You” di dalam perbualan sesama kawan selingkungan. Dan aku rasa kalau ada mamat dan minah flat yang guna gantinama “I” dan “You” masa berbual dengan kawan-kawan se-flat, alamat akan kena penyepak Rosyam Nor!

Begitu juga dengan konsep “keluar dinner” yang terdapat di dalam lirik “Kantoi” yang merupakan suatu konsep yang umumnya menjadi budaya di dalam kelompok kelas menengah kota. Makan malam tidak lagi disediakan di rumah. Ikatan kekeluargaan tidak lagi diikat dengan berkumpul bersama-sama ketika “dinner”. Ini adalah suatu fenomena biasa khususnya di dalam masyarakat kota (termasuk di dalam keluarga kelas pekerja kota) di mana kesibukan dan ketiadaan masa akibat daripada aktiviti berkerja telah merampas sebahagian besar dari masa keluarga sehingga makan malam tidak dapat disediakan secara rutin yang teratur (kecuali mereka yang datang dari keluarga atasan dan menengah-atas yang mempunyai pembantu rumah). Walau bagaimana pun konsep “keluar dinner” ini lebih terangkum di dalam budaya kelas menengah kerana perkataan “dinner” itu merupakan suatu aktiviti yang lebih bersifat “proper” atau teratur.

Bagi mamat dan minah dari keluarga kelas pekerja kota, walaupun mereka juga “keluar dinner” tapi istilah “keluar dinner” itu tidak digunakan. Yang lebih kerap digunakan ialah “keluar makan”. Konsep “dinner” tidak ada. Yang ada hanyalah “makan”. Ini adalah kerana memandangkan mereka datang dari kelas pekerja yang hidupnya lebih susah, getir dan ketiadaan masa, maka keteraturan di dalam aktiviti makan dengan jadual makan yang “proper” atau teratur sukar untuk dilakukan.

Tidak ada istilah seperti “breakfast”, “lunch”, “tea”, “dinner” atau “supper”. Apa yang ada cuma “makan” tanpa jadual yang teratur. Dengan kata lain mereka cenderung “makan bersepah” sendiri-sendiri tanpa ikut masa yang tertentu. Kalau Zee Avi adalah dari keluarga kelas pekerja, kemungkinan besar lirik “keluar dinner” itu akan ditukar menjadi “keluar makan”. Namun memandangkan dia adalah minah kelas menengah, maka yang tertuang di dalam liriknya itu ialah “keluar dinner” suatu konsep dan bahasa yang terhasil dari budaya kelas menengah kota.

Begitu juga dengan kawan selingkungan budak-budak kelas menengah kota adalah terdiri dari berbagai etnik. Pernyataan ini mungkin bersifat generalisasi kerana di dalam masyarakat Malaysia polarisasi mengikut garis etnik ini turut terkesan kepada kelas menengah juga. Jadi, kemungkinan besar Zee Avi datang dari keluarga kelas menengah atas yang bercakap Inggeris (English speaking middle-upper class family). Kelas menengah atas bercakap Inggeris yang tinggal di kota dan di kawasan penempatan perumahan kos tinggi lebih berkemungkinan mempunyai kawan-kawan dari pelbagai etnik.

Di dalam lirik lagu “Kantoi” ini kemungkinan Tommy yang disebut itu adalah budak Cina atau India atau Serani atau etnik bukan Melayu yang lain. Memandangkan percampuran dan pergaulan budak-budak muda kelas menengah (di dalam kes ini kelas menengah atas berbahasa Inggeris), maka nama yang tidak berbunyi Melayu seperti Tommy bukanlah suatu kejanggalan untuk digunakan di dalam lirik lagu kerana ia merupakan suatu manifestasi daripada kehidupan budak-budak muda kelas menengah atas yang lingkungan sosial mereka bersifat multi-etnik. Begitu juga hubungan cinta atau seksual yang berbentuk antara-etnik di dalam kelompok sosial tersebut bukanlah sesuatu yang asing.

Selain daripada watak yang terdiri daripada pelbagai etnik, watak-watak yang diceritakan di dalam lirik lagu “Kantoi” ini juga ditandai dengan kayu ukur status sosial yang bersifat material yang menjadi lambang kepada kelas mereka. Di dalam salah satu bait lirik “Kantoi” berbunyi “So, I drove my car pergi Damansara”; dengan jelas menunjukkan di dalam usia yang muda, mereka sudah pun memiliki kereta sendiri. Begitu juga dengan nama tempat “Damansara” merujuk kepada penempatan perumahan untuk kelas menengah atas.

Sementara lirik yang berbunyi “My phone was on silent, I was at the gym” dengan jelas menunjukkan gaya hidup budak-budak muda kelas menengah yang beriadah di gym. Tentunya riadah di gym bukan murah dan memerlukan yuran keanggotaan yang mahal untuk membolehkan seseorang itu menggunakan fasiliti gym. Simbol-simbol berbentuk material ini yang boleh dijadikan penanda-aras kelas sosial seseorang itu jelas tertera di dalam lirik lagu “Kantoi” ini. Agak mustahil untuk mamat dan minah dari flat Kampung Medan, Jalan Klang Lama untuk memiliki kereta atau menjadi anggota gym! Apatah lagi mendiami kawasan perumahan kaya di Damansara!

Ini lagu memang sarat dengan simbol-simbol kelas menengah khususnya kelas menengah atas berbahasa Inggeris. Zee Avi yang juga datang dari keluarga kelas menengah tentunya tidak dapat lari dari mengungkapkan lirik dari lingkungan sosial kelas menengah yang digaulinya. Manifestasi gaya hidup, budaya dan simbol-simbol kelas menengah yang menjadi sebahagian dari hidupnya itu digarap dan diterjemahkan ke dalam lirik yang melahirkan lagu “Kantoi”.

Walaupun “Kantoi” mempunyai sisi-sisi kelas menengahnya yang nyata tetapi terdapat kejagatan (universality) yang boleh dikongsi oleh semua orang tanpa mengira kelas sosial atau etnik – soal cinta, pengkhianatan, penipuan, dendam, gossip, seks – adalah soal yang lumrah di dalam perjalanan kehidupan manusia tidak kira sama ada manusia itu dari kelas menengah, kelas pekerja mahupun kelas atasan!

Yang nyata “Kantoi” buah tangan Zee Avi a.k.a Izyan Alirahman, penyanyi dan pencipta lagu yang berpotensi besar ini telah menyentuh kalbu aku, budak kampung bukan dari keluarga kelas menengah!

 

Ini minah memang mantap! Kalau mengerang gerenti tangkap stim abis! Tapi ngerang yang aku maksudkan itu ngerang yang bermelodi, ngerang yang berirama, ngerang yang lenggok bunyinya bisa menyetimkan halwa telinga. Stim aku dengar ini suara. Dan sekali lagi bukan simbol kelakian aku yang terletak di celah kedua belah peha aku itu yang stim. Tapi yang menyetimkan ialah kalbu aku.

Mungkin peribahasa Melayu yang berbunyi “dari mana datangnya cinta, dari mata turun ke hati” itu di dalam konteks ini perlu ditukar kepada “dari mana datangnya stim, dari telinga turun ke hati” atau “dari botol coa-cola masuk ke batang betik masuk pula ke dalam rongga dada”. Hahahaha.

Dan hati yang merupakan rumah kepada kalbu aku tersentuh dek suara lunak dan gemersik kepunyaan Zee Avi a.k.a Izyan Alirahman, minah kecil molek suara bibir gelas wain. Sukar untuk aku memberi huraian yang jitu dan tepat terhadap suaranya. Mungkin perbendaharaan kata di dalam Bahasa Melayu tidak cukup lengkap untuk memberikan deskripsi yang tepat. Hanya lunak, gemersik, sedap, serak-serak basah, garau, halus, nyaring, lantang….mungkin itu sahaja deskripsi kata sifat yang boleh aku gali dari perbendaharaan kata yang ada di dalam kepala otak aku.

Dari beberapa perkataan ini aku pilih lunak dan gemersik yang aku fikir merupakan kata sifat yang paling dekat untuk menghuraikan suara Zee Avi. Itu pun aku masih merasakan dua kata sifat yang aku pilih itu tidak cukup tepat untuk menghuraikan kelazatan suara Zee Avi.

Mungkin kalau suara Zee Avi ini boleh dimaginasikan, aku akan menggambarkannya seperti bunyi yang lahir dari pantulan dentingan bibir gelas wain yang nipis kacanya di malam bulan mengambang dengan sunyi yang senyap. Pantulan bunyi denting yang aku khayalkan lahir daripada geseren bunyi antara gelas wain yang nipis dengan gesekan cello Jacqueline du Pre dan sentuhan violin Hamzah Dol Mat yang dimainkan di bucu tebing yang tinggi dengan di bawahnya adalah jurang yang dalam dengan hamparan laut yang ombaknya memukul pantai dan angin malam yang meliuk-liuk menyapu bibir si gelas wain dan lantas memantulkan dentingan bunyi yang sungguh lazat! Kalau semua itu boleh dikata-sifatkan di dalam satu kata, alangkah mudahnya! Tapi itulah gambaran aku tentang suara Zee Avi.

Tapi bukan suara Zee Avi yang sebenarnya ingin aku perkatakan. Apa yang ingin aku wacanakan di dalam tulisan separa-poyo ini ialah tentang bagaimana kelas sosial mempengaruhi lirik lagu yang dikarang. Membaca, menelaah dan merenung ke dalam lirik lagu-lagu karangan Zee Avi membolehkan aku melihat unsur-unsur kelas sosial yang melingkungi kehidupan Zee Avi mempengaruhi karangan lirik lagunya yang beliau terjemahkan di dalam bentuk luahan perasaan dan penceritaan naratif kehidupan yang pernah dialami dan dirasai mungkin oleh dirinya sendiri atau kawan-kawan selingkungan. Dan di dalam mengarang lirik tentunya lingkungan sosial sangat mempengaruhi idea lagu dan lirik yang lahir.

Memandangkan terdapat banyak lagu karangan Zee Avi dan tak tercukup untuk aku menelaah kesemuanya, maka aku hanya akan membuat penelitian terhadap satu lagunya yang aku lihat paling banyak ditonton di youtube dan yang paling banyak dibuat “cover” iaitu “Kantoi” (termasuk cover versi “busuk” yang dibuat oleh dua orang mamat tengah layan stim yang merapu tahap gaban – kelakar tergolek dawg! Check that out!).

“Kantoi” merupakan suatu lagu yang menaratifkan suatu peristiwa yang berlaku di dalam kehidupan budak-budak muda. Cinta, pengkhianatan, penipuan, gossip, dendam, seks – bahan-bahan yang cukup baik untuk digaul bersama untuk menghasilkan sebuah lagu dan cerita. Tentunya di dalam kamus kehidupan Zee Avi ceritanya adalah cerita mamat dan minah kelas menengah kerana dia sendiri datang dari keluarga kelas menengah yang tentunya pergaulan sehariannya juga di dalam lingkungan kelas menengah. Unsur-unsur kehidupan mamat dan minah kelas menengah di dalam lirik “Kantoi” terserlah dengan agak nyata.

Penggunaan Bahasa Manglish (BM+BI) di dalam penceritaan sebuah kisah yang dilirikkan itu adalah suatu manifestasi kepada fenomena umum perbualan yang digunakan oleh budak-budak muda dari kelas menengah kota di dalam perbualan sesama kawan selingkungan. Dan di dalam penggunaan Manglish ini gantinama diri yang digunakan di dalam “Kantoi” ialah “I” dan “You” – dan tidak “saya-awak” atau “aku-ngko” atau “gua-lu”.

Penggunaan gantinama-gantinama ini juga sebenarnya boleh digunakan untuk mengukur jenis dan tingkat hubungan sosial antara individu, personaliti individu, identiti individu dan juga kelas sosial individu. Gantinama “I” dan “You” yang digunakan di dalam “Kantoi” ini adalah suatu penandaan yang agak jelas tentang “kelas menengah”nya lagu ini kerana budak-budak muda flat Kampung Kerinchi, KL tak akan menggunakan gantinama “I” dan “You” di dalam perbualan sesama kawan selingkungan. Dan aku rasa kalau ada mamat dan minah flat yang guna gantinama “I” dan “You” masa berbual dengan kawan-kawan se-flat, alamat akan kena penyepak Rosyam Nor!

Begitu juga dengan konsep “keluar dinner” yang terdapat di dalam lirik “Kantoi” yang merupakan suatu konsep yang umumnya menjadi budaya di dalam kelompok kelas menengah kota. Makan malam tidak lagi disediakan di rumah. Ikatan kekeluargaan tidak lagi diikat dengan berkumpul bersama-sama ketika “dinner”. Ini adalah suatu fenomena biasa khususnya di dalam masyarakat kota (termasuk di dalam keluarga kelas pekerja kota) di mana kesibukan dan ketiadaan masa akibat daripada aktiviti berkerja telah merampas sebahagian besar dari masa keluarga sehingga makan malam tidak dapat disediakan secara rutin yang teratur (kecuali mereka yang datang dari keluarga atasan dan menengah-atas yang mempunyai pembantu rumah). Walau bagaimana pun konsep “keluar dinner” ini lebih terangkum di dalam budaya kelas menengah kerana perkataan “dinner” itu merupakan suatu aktiviti yang lebih bersifat “proper” atau teratur.

Bagi mamat dan minah dari keluarga kelas pekerja kota, walaupun mereka juga “keluar dinner” tapi istilah “keluar dinner” itu tidak digunakan. Yang lebih kerap digunakan ialah “keluar makan”. Konsep “dinner” tidak ada. Yang ada hanyalah “makan”. Ini adalah kerana memandangkan mereka datang dari kelas pekerja yang hidupnya lebih susah, getir dan ketiadaan masa, maka keteraturan di dalam aktiviti makan dengan jadual makan yang “proper” atau teratur sukar untuk dilakukan.

Tidak ada istilah seperti “breakfast”, “lunch”, “tea”, “dinner” atau “supper”. Apa yang ada cuma “makan” tanpa jadual yang teratur. Dengan kata lain mereka cenderung “makan bersepah” sendiri-sendiri tanpa ikut masa yang tertentu. Kalau Zee Avi adalah dari keluarga kelas pekerja, kemungkinan besar lirik “keluar dinner” itu akan ditukar menjadi “keluar makan”. Namun memandangkan dia adalah minah kelas menengah, maka yang tertuang di dalam liriknya itu ialah “keluar dinner” suatu konsep dan bahasa yang terhasil dari budaya kelas menengah kota.

Begitu juga dengan kawan selingkungan budak-budak kelas menengah kota adalah terdiri dari berbagai etnik. Pernyataan ini mungkin bersifat generalisasi kerana di dalam masyarakat Malaysia polarisasi mengikut garis etnik ini turut terkesan kepada kelas menengah juga. Jadi, kemungkinan besar Zee Avi datang dari keluarga kelas menengah atas yang bercakap Inggeris (English speaking middle-upper class family). Kelas menengah atas bercakap Inggeris yang tinggal di kota dan di kawasan penempatan perumahan kos tinggi lebih berkemungkinan mempunyai kawan-kawan dari pelbagai etnik.

Di dalam lirik lagu “Kantoi” ini kemungkinan Tommy yang disebut itu adalah budak Cina atau India atau Serani atau etnik bukan Melayu yang lain. Memandangkan percampuran dan pergaulan budak-budak muda kelas menengah (di dalam kes ini kelas menengah atas berbahasa Inggeris), maka nama yang tidak berbunyi Melayu seperti Tommy bukanlah suatu kejanggalan untuk digunakan di dalam lirik lagu kerana ia merupakan suatu manifestasi daripada kehidupan budak-budak muda kelas menengah atas yang lingkungan sosial mereka bersifat multi-etnik. Begitu juga hubungan cinta atau seksual yang berbentuk antara-etnik di dalam kelompok sosial tersebut bukanlah sesuatu yang asing.

Selain daripada watak yang terdiri daripada pelbagai etnik, watak-watak yang diceritakan di dalam lirik lagu “Kantoi” ini juga ditandai dengan kayu ukur status sosial yang bersifat material yang menjadi lambang kepada kelas mereka. Di dalam salah satu bait lirik “Kantoi” berbunyi “So, I drove my car pergi Damansara”; dengan jelas menunjukkan di dalam usia yang muda, mereka sudah pun memiliki kereta sendiri. Begitu juga dengan nama tempat “Damansara” merujuk kepada penempatan perumahan untuk kelas menengah atas.

Sementara lirik yang berbunyi “My phone was on silent, I was at the gym” dengan jelas menunjukkan gaya hidup budak-budak muda kelas menengah yang beriadah di gym. Tentunya riadah di gym bukan murah dan memerlukan yuran keanggotaan yang mahal untuk membolehkan seseorang itu menggunakan fasiliti gym. Simbol-simbol berbentuk material ini yang boleh dijadikan penanda-aras kelas sosial seseorang itu jelas tertera di dalam lirik lagu “Kantoi” ini. Agak mustahil untuk mamat dan minah dari flat Kampung Medan, Jalan Klang Lama untuk memiliki kereta atau menjadi anggota gym! Apatah lagi mendiami kawasan perumahan kaya di Damansara!

Ini lagu memang sarat dengan simbol-simbol kelas menengah khususnya kelas menengah atas berbahasa Inggeris. Zee Avi yang juga datang dari keluarga kelas menengah tentunya tidak dapat lari dari mengungkapkan lirik dari lingkungan sosial kelas menengah yang digaulinya. Manifestasi gaya hidup, budaya dan simbol-simbol kelas menengah yang menjadi sebahagian dari hidupnya itu digarap dan diterjemahkan ke dalam lirik yang melahirkan lagu “Kantoi”.

Walaupun “Kantoi” mempunyai sisi-sisi kelas menengahnya yang nyata tetapi terdapat kejagatan (universality) yang boleh dikongsi oleh semua orang tanpa mengira kelas sosial atau etnik – soal cinta, pengkhianatan, penipuan, dendam, gossip, seks – adalah soal yang lumrah di dalam perjalanan kehidupan manusia tidak kira sama ada manusia itu dari kelas menengah, kelas pekerja mahupun kelas atasan!

Yang nyata “Kantoi” buah tangan Zee Avi a.k.a Izyan Alirahman, penyanyi dan pencipta lagu yang berpotensi besar ini telah menyentuh kalbu aku, budak kampung bukan dari keluarga kelas menengah!

9 Responses

  1. Perh…Zee Avi ditelanjangkan..!!

  2. Kalu nengok cerita2 drama Melayu pun kebanyakannya dalam lingkungan kehidupan kelas menengah… watak2 mak2 datin biasanya sentiasa ada, cerita2 kosong tak banyak memberikan manfaat dari segi pemikiran…

  3. kupasan yg menarik….meneroka segala susuk kehidupan nyata!

  4. aku suker lagu bitter heart ngan no christmas for me. bitter heart catchy giler macam lagu jason mraz i’m yours. no christmas for me plak, tangkap syahdu. macam maser aku berhari-raya tanpa awek aku. huhuhu

  5. zee avi ni melayu ke cina?

  6. Ramai yang berminat dengan lirik Zee Avi ni rupanya. Ada seorang kawan aku siap buat kertas ilmiah akhir tahun tentang lirik Zee Avi

  7. ape yg ko heran kn sngt dgn minah plastik ni.. suara ala2 spanyol.. xde originality..
    xcaye??
    cube korg cuit dia..
    tngk la mcm mane dy melatah…
    gerenti hilang loghat omputih dia..

  8. to peminat zee : dia iban ke bidayuh..aku tak pasti..yg pastinya bkn melayu, bkn cina n bkn tambi hehe..

    to alip; bukti..? hehe..
    dah tu mmg dah stlye dia nyanyi LOL..

  9. […] jalankita.wordpress.com, bonnevillemariner.wordpress.com, gosipmelayu, brushfirerecords, diskopi.wordpress.com, blogs.todayonline.com, aenaz, myspace, emedia, junkonline, klue, qaiyum, […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: