BAIK

GOOD N EVIL

“Di pelantaran kiri surau itu akan Tuan temui seorang tua yang biasanya duduk di sana dengan segala tingkah laku ketuaannya dan ketaatannya beribadat. Sudah bertahun-tahun ia sebagai garin, penjaga surau itu. orang-orang memanggilnya Kakek”, begitulah perkenalan awal A.A Navis terhadap watak utama, Haji Saleh dalam cerpen geniusnya ‘Robohnya Surau Kami’. Orang tua ini digambarkan sebagai pemuja tuhan nombor wahid yang cuba memisahkan langsung hidupnya dengan kenikmatan dunia. Ironinya, orang tua ini merenggut nyawanya sendiri dengan menujam pisau cukur ke tengkoroknya akibat bisikan seekor syaitan sekaligus malaikat bernama Ijo Sidi. Dengan apa Ijo Sidi berbisik? Ijo Sidi berbisik melalui imaginatif rasionalnya terhadap kata ‘baik’ yang selama ini dipegang dan dikerjakan Haji Saleh. Ijo Sidi adalah dalang yang menafikan ‘kebaikan’ dapat dikecap di tangga surau. Ijo Sidi jugalah yang menafikan ‘pahala’ dapat dibodek di atas mimbar. Kalimat imaginatif Sang Syaitan ini akhirnya mendarat di telinga Si Pendamba Syurga lalu dirogol-rogol kepercayaan kepada Tuhan itu menjadi satu kejelekan. Akhirnya, Ijo Sidi menjadi dua, syaitan sebagai dalang kematian Lebai Saleh, juga malaikat yang menghidupkan Lebai Saleh dari kematian beragama.

Mainan nilai yang dilakukan oleh A.A Navis melalui watak Haji Saleh dan Ijo Sidi cukup memikat, apatah lagi dalam ruang masyarakat beragama di sebelah sini. Namun, hal yang paling memikat ialah kata ‘baik’ yang menjadi bergulatan dasar dalam cerita pendek ini. Apakah ‘baik’ itu adalah hal yang perlu dilepaskan ke langit untuk tuhan? Apakah hal ‘baik’ ini mesti bersifat praktis dalam ruang masyarakat? Apakah ‘baik’ itu punya ketetapan-ketetapannya? dan segala macam persoalan yang cuba menerobos apa itu ‘baik’.

Melalui segala macam persoalan tentang ‘baik’ ini menemukan kita dengan satu wilayah yang disebut Etika. Ditegaskan, wilayah ini bukan wilayah baru sepertimana penemuan Columbus terhadap daratan yang lain, wilayah ini adalah wilayah lama, bahkan lama dulu diwacanakan sebelum manusia mengenal apa itu korek api. Sudah tentu, kata ‘baik’ ini menjadi pertanyaan dasar dalam wilayah ini. Meski pergulatan kata ‘baik’ ini sudah terlalu bangka, namun tidak pernah kunjung selesai, bahkan seringkali menjadi suatu ‘kejahatan’ dalam usaha membuka dan menetapkan makna ‘baik’. Paradoks. Menjadikan kata ‘baik’ itu sepi sendiri. Mengapa persoalan yang tidak kunjung selesai ini menjadi penting? Kerana etika normative ini mengandaikan suatu nilai – nilai yang perlu dalam kehidupan. Tetapi untuk mengetahui apa yang bernilai, kita harus mengetahui lebih dahulu nilai itu sendiri apa. Dalam bahasa George Edward Moore, untuk mengetahui apa yang ‘baik’ (the good), kita harus terlebih dahulu mengetahui erti kata ‘baik’ (good).

Kaum hedonis mara, mengajukan kata ‘baik’ ialah apa yang menyenangkan atau dalam utilitarisme “the greatest happiness of the greatest number”. Kemudian, datang pula seorang tua dikenal sebagai Aristotle mengatakan “baik ialah apa yang mengembangkan manusia”. Si Spencer juga menyampuk mengatakan “baik ialah apa yang searah dengan evolusi”. Hume dan kaum emotivis pula menyatakan ‘baik adalah apa yang diinginkan’. Tidak cukup dengan definisi yang mendunia, datang pula puak yang mengatakan ‘baik ialah apa yang diperintahkan Allah’ atau ‘baik ialah apa yang membawa manusia ke syurga’ sebagaimana Thomas Aquinas menemukan ‘yang baik’ dalam hukum alamiah.

Nah, deretan makna baik ini diajukan sesuai dengan semangat zamannya kerana kata ‘ baik’ itu tidak boleh didirikan keseorangan. Kata ‘baik’ itu harus dipelakukan. ‘Baik’ tidak akan menjadi ‘baik’ kalau tidak dikerjakan. Bahkan jika tindakan berdiam itu suatu yang ‘baik’, maka ‘diam’ itu perlu ‘dikerjakan’. ‘Diam’ adalah tindakan. Namun, idea tentang ‘baik’ sekian banyaknya dan praktis terhadap ‘baik’ juga dikerjakan dengan sungguh-sungguh tetapi ‘kebaikan’ itu sendiri tidak sesekali mendiami diri manusia seutuhnya. Bahkan yang muncul adalah kecelakaan silih berganti. ‘Kejahatan’ tidak pernah hilang, bahkan seringkali hadir dengan wajah ‘baik’. Soalannya, mengapa?

Persoalan kenapa ‘baik’ tidak dipertemukan ini barangkali boleh diperhalusi secara awal melalui kritikan terhadap makna ‘baik’ itu sendiri. Kritikan ini bukanlah kritikan terhadap makna ‘baik’ siapa yang lebih baik, tetapi apakah suatu tindakan yang baik jika kita menetapkan sendiri makna ‘baik’. Meneliti makna ‘baik’ secara dekat dan kritis ini menemukan kita dengan seorang lelaki yang jarang sekali fikirannya dibahaskan. Lelaki itu George Edward Moore.

Moore bukanlah lelaki pertama yang kritis terhadap ‘makna’ baik itu sendiri. Moore juga bukanlah pemikir yang paling kritis dalam abad ke 20 dalam memikirkan tentang ‘baik’. Namun, kritikan lelaki ini terhadap kelompok yang membekukan kata ‘baik’ (naturalistik) ini boleh memanjangkan lagi wacana tentang ‘baik’ dari keterputusasaan tentang ‘baik’ yang tidak muncul-muncul. Bagi Moore semua pendebat makna ‘baik’ dalam sejarah falsafah moral ini bermasalah kerana mereka semua menyamakan ‘baik’ dengan salah satu ciri fizik mahupun metafizik. Penyamaan ini sama sekali keliru bukan kerana definisi yang diberikan, tetapi tindakan memberi pendefinisian, Moore istilahkan sebagai Naturalistic Fallacy.

Meskipun debat makna ‘baik’ memberi jawaban yang beraneka, namun kesemuanya sama – semuanya jatuh kepada satu keadaan, sebuah keadaan yang objektif. Bukan sekadar itu, malah definisi terhadap makna ‘baik’ yang dilakukan sepanjang debat falsafah moral menjadikan makna ‘baik’ sebagai tautologis (hal yang sama diungkapkan dalam dua kalimat, tidak memberi satu pengetahuan baru). Bagaimana pemaknaan terhadap kata ‘baik’ boleh jatuh sebagai tautologis? Begini, mengambil contoh makna ‘baik’ ialah meletakkan kepentingan masyarakat mendahului daripada kepentingan individu. Maka, suatu kenyataan yang dapat dibuat ialah ‘meletakkan kepentingan masyarakat mendahului daripada kepentingan individu ialah kebaikan’. Maka, suatu lagi kenyataan yang dapat dibuat ialah ‘meletakkan kepentingan masyarakat mendahului kepentingan individu ialah meletakkan kepentingan masyarakat mendahului daripada kepentingan individu’. Akhirnya pernyataan tentang makna ‘baik’ itu mati tanpa menjelaskan nilai. Inilah yang digelar tautologis dan memberi pemaknaan terhadap ‘baik’ adalah tindakan yang terkandung falasi – Naturalistic Fallacy.

Kedengaran pesimis dalam kritikan Moore terhadap jaguh-jaguh ‘kebaikan’ yang mendebatkan bahawa ‘baik’ model aliran mereka adalah yang paling baik sekaligus menafikan makna ‘baik’ yang telah mapan terkandung dalam ideologi – konservatif, liberalisme, komunisme, humanisme, ateisme, fasisme, Islamisme dan sebagainya. ‘Baik’ yang bergentayangan tidak sesekali boleh diturunkan dan dijadikan hal milik untuk dipertuntutkan kepercayaan ke atasnya. ‘Baik’ yang diperturunkan itu akhirnya menjadi basi dalam idelogi melalui tindakan pemaknaan kerana usaha mempertahankan ‘baik’ tidak pernah sedikit memakan korban. Melewati kritikan Moore ini, makna ‘baik’ cuba dilepaskan bebas, hanya bergantung bagaimana manusia menemukan, merasai dan menikmatinya.

Tetapi apakah ‘baik’ ini tidak boleh diusik selepas Moore mengecam percubaan ‘baik’ dengan sebuah keadaan fizik mahupun metafizik. Moore tegas, ‘baik’ tidak dapat dianalisa dengan lanjut. Baik merupakan hal simple yang tidak berdiri di atas bahagian-bahagian atau unsur-unsur lain. Baik adalah baik, muncul melalui instiusi. ‘Baik’ adalah yang dapat kita tangkap secara langsung. Jika berhempas pulas memikirkan sesuatu hal, kita hanya berhempas pulas memikirkan akan kenyataannya, bukan sama ada hal itu ‘baik’ atau tidak. ‘Baik’ tidak sesekali dapat diciptakan, tetapi dipertemukan kerana ‘baik’ itu sudah ada melewati sebuah hal yang kita tanggapi. Kita tidak dapat menanggapi sesuatu hal itu sebagai kebaikan jika tidak pernah punya pengalaman merasai akan ‘kebaikan’.

Apakah ‘baik’ hanya seringkas itu? Ya. Bagi menjelaskan lagi, Moore membandingkan ‘baik’ dengan ‘kuning’. ‘Kuning’ sesekali tidak pernah berdiri utuh, tetapi melekat kepada benda – misalnya jendela besi, lampu neon, bulan mengambang, bunga di tanam dan sebagainya. ‘Kuning’ sendiri tidak pernah membuka dirinya sebagai ‘kuning’ yang hanya ‘kuning’. Sejauhmana sekalipon kita analisa sesuatu benda yang ‘menguning’, hal ini tidak menambah atau mengurang persepsi kita tentang ‘kuning’ itu tadi. Bagi si buta warna, sedalam mana tindakannya menyiat-nyiat untuk beranalisa sesuatu benda yang kuning itu tidak akan berakhir dengan pertemuan beliau terhadap warna ‘kuning’ yang digambarkan oleh orang lain. Pokoknya, ‘kuning’ yang dirasai ini terlekat dan dinikmati spontan oleh pancaindera. Nah, begitulah ‘baik’. Tidak sekali boleh didefinisikan, kerana ketiadaan unsurnya. Sebagaimana kita tidak boleh mendefinisikan ‘kuning’ itu sebuah mesin jahit apabila melihat sebuah mesin jahit berwana ‘kuning’. Begitu juga ‘baik’ tidak juga boleh dimaknakan sebagai sesuatu tindakan apabila merasai ‘kebaikan’ atas suatu tindakan.

Namun, jalan memberi makna ‘baik’ yang cuba ditekankan A.A Navis lewat imaginatif rasional Ijo Sidi dalam karyanya bukan sahaja mematikan Haji Saleh, malah mematikan perlahan-lahan makna ‘baik’ itu sendiri. Walaupun ‘baik’ yang diimaginasikan awalnya hadir menebuk suatu dogmatisme, namun perlahan-lahan pergi meninggalkan kita, tidak meninggalkan sedikit sisa sekalipun.

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 54 other followers

%d bloggers like this: